Hmmm… UHT juga enak.

Setelah klik sana sini, cari-cari info tentang kelebihan susu UHT dibandingkan dengan susu formula, akhirnya aku tertarik juga buat nyobain ngasih ke Zaheer. Di saat anak-anak laen udah gak asing lagi dengan UHT, ini Zaheer baru tahap coba-coba. hehe… ga papa lah.

Pertama kali aku cobain dulu dari merk Indomilk rasa vanilla, biar gak begitu jauh beda rasanya dengan susu formula yang sekarang biasa diminum Zaheer. Syukurlah Zaheer langsung suka. Trus aku cobain lagi yang Ultra Jaya rasa plain, Zaheer pun ga da masalah. Alhamdulillah.

Ini baru fase pengenalan aja. Untuk beralih secara total sih belum. Aku pikir sedikt-sedikit dulu aja lah. Sambil cari-cari agennya. Biar bisa dapet harga lebih ekonomis. Hehe… biasa lah emak-emak… Soalnya aku lebih memilih beli yang kemasan ukuran 200-250 ml, biar bisa sekali minum. Karena untuk kemasan ukuran 1 liter, kalo udah dibuka mesti disimpen di pendingin. Jadi agak ribet juga kalo tiap pengen ngasih susu mesti ngangetin dulu, berhubung zaheer gak suka minuman dingin.

Akhir-akhir ini selain makannya lebih banyak, Zaheer juga tidur siangnya lebih nyenyak dan lama dari biasanya bisa sampe 3 – 4 jam (yang biasanya paling cuma nyampe setengah jam). Keep healthy yaa…


Photobucket

Rekorrr

Kali kemaren, pertama kalinya dalam beberapa bulan ini aku bisa nyuapin sampe abis. hehe… biasa aja kalee!

Bukan, bukan biasa bagiku. Selama ini zaheer yang sering agak ogah-ogahan makannya. Paling sekali makan kadang cuma dapet 10 suap, atau kadang lima belas. Aku yang kurang begitu sabaran, ngadepin zaheer yang angin-anginan nafsu makannya, ga bisa begitu memaksa dengan berbagai cara biar makannya bisa abis. Jadi paling-paling sebagai pelengkapnya, aku kasih makannya sehari kadang 5 kali atau bahkan bisa nyampe 6 kali, yang masing-masing palingan cuma 10 suapan.

Udah pernah dikasi vitamin, suplemen, penambah nafsu makan, berbagai macem merek, tapi hasilnya tetep aja segitu. Dapet sepuluh suapan, terusnya mingkem. Mengunci rapat mulutnya, pake gembok gede lagi nguncinya! Nyerah dech.

Nah, beberapa hari ini aku sengaja berhentiin minum vitamin/suplemennya. Dan ternyata, kemaren malah bisa abis makannya. Wow! It’s amazing for me.

Rasanya seperti telah mampu mencatat rekor dunia. (saking senengnya dan saking langkanya)

Any way.. mudah-mudahan bisa seterusnya zaheer bisa makan seperti ini. Amin. Sehat terus yaa my little boy.


(fotonya Zaheer lagi makan, ada di postingan sebelumnya, belepotan yak...)

Photobucket

Kurus dan Kucel


Kenapa kalo diperhatiin tiap hari sabtu n minggu, dunia blogger pada sepi ya? Padahal kalo menurutku bukannya Sabtu n Minggu itu harusnya orang-orang punya lebih banyak waktu buat ngenet, soalnya kan kebanyakan pada libur. Hmmmh.

Sebelumnya aku udah cerita, hari jum’at kemaren, zaheer dibawa ke rumahnya pengasuh yang lama. Udah bisa ditebak, di sana zaheer pasti langsung dikerubuti sama tetangga-tetangganya pengasuhnya ini. Soalnya udah jadi kebiasaan, selama kita masih tinggal di sana, tiap zaheer maen ke luar rumah, hampir pasti selalu dikerubuti. (Gula kale…!)

Apalagi sekarang yang udah lumayan agak lama gak ketemu, karena kita juga belom nyempetin lagi maen kesonoh. Huuhhh jadi kangen ma tetangga lamaku nich, apa kabar mereka semuanya ya?

Dan apa yang orang-orang di sana bilang tentang zaheer, sedikit agak menyedihkanku, heuheu.. maksudnya membutku agak terenyuh. Zaheer katanya jadi kurusan dan jadi kucel. Whatt?

Kalo jadi kurusan sich, emang karena dia lagi tambah tinggi, yang konon kata emak-emak, kalo anak lagi bertambah tinggi biasanya, jadi agak kurus.

Nah kalo kalimat jadi kucel… wadohhh! Pikir punya pikir, apa iya sich? Anakku jadi kucel? Sampe segitukah efek dari pindahan rumah, yang otomatis ganti hawa dan iklim. Ck..ck...ck...

Selidik punya selidik, tadi malem aku iseng memperhatikan wajah Zaheer yang lagi tidur dengan pulasnya. Ternyata penilaianku...emmm... cakepnya sih tetep. Cuma ya emang gitu, jadi agak iteman. Yang sebelumnya kan kulitnya zaheer kecokelat-cokelatan, nah sekarang jadi keitem-iteman. hehe.. gak terlalu parah gitu ding. Cuma ya jadi lebih gelap dari sebelumnya.

Ini mungkin dari pengaruh cuaca yang lebih angetan dikit dibanding lingkungan tempat tinggal sebelumnya. Atau bisa jadi juga karena zaheer lebih sering diajak maen-maen di luaran sama anaknya pengasuh yang sekarang. Padahal aku udah mewanti-wanti, jangan terlalu sering di luaran, maen-maen terutama di siang hari, panas.

Tapi kayaknya ni anak gak denger, agak-agak ngeyel. Zaheer tetep aja sering diajak maen-maen di luar, yah yang namanya masih anak-anak, belom tau mana waktu yang tepat, kapan boleh maen di luaran, kapan nggak.

Pengasuhnya juga sich, mbok ya dilarang, anaknya ngajak-ngajakin Zaheer maen terlalu sering. Kan udah pernah jatuh, waktu lagi maen ma anaknya itu. Nah terus, kalo yang ngasuh Zaheer itu sama anaknya, lah dianya (pengasuh) ngapain? Aku sich bukannya pengen berburuk sangka, cuma kan gak mustahil kalo selama aku tinggalin, Zaheer malah dibiarin ma anaknya itu, dengan prinsip yang penting anteng. Walaaah....!

Ayahnya zaheer sich udah ngebilangin ke pengasuh itu, kalo zaheer masih perlu pengawalan ketat dari orang dewasa, ga boleh dibiarin pergi ma anak-anak aja, mesti ada yang ngawasinnya.

Lama-lama aku jadi kuatir juga nich, beberapa waktu ke depan gimana keadaan Zaheer ya? Duuuh apa mesti nyari pengasuh lagi???

Photobucket

Pengasuh Lama

Kemaren kebetulan aku libur, ga kerja. Tempat kerjaku hari liburnya Jum’at. Pengasuh lamanya Zaheer (mama Uti) yang udah hafal kalo aku liburnya hari Jum’at dan itu artinya aku ada di rumah, kemaren dateng. Dari hari sebelumnya udah kasih kabar bahwa pengen maen ke rumah nengokin Zaheer katanya. Kangen, sampe kebawa mimpi ketemu Zaheer.

Mama Uti ini memang apet (lengket) banget. Bahkan bisa dibilang kalo di suruh milih antara aku dan mama Uti, Zaheer lebih milih ikut mama Uti. Halah….
Mama Uti nya aja sampe geleng-geleng kalo udah keadaannya kayak gini. Makanya sekarang katanya ngerasa kehilangan banget Zaheer pindah rumah

Kemaren Uti juga di ajak. Awalnya sih pas dateng, Zaheer biasa-biasa aja. Belum ngeh kali yaa.. udah hampir 3 minggu soalnya gak ketemu. Selidik punya selidik, lama-lama Zaheer baru konek. Baru ngeh kalo itu mama Uti.

Setelah yakin kalo itu mama Uti, Zaheer langsung dech nempel di pangkuannya, langsung bawa-bawa sandal, ngajak-ngajak ke luar, pengen diajak ke rumahnya kali yaa… Dan selama mama Uti dan Uti ada di rumah, selama itu Zaheer gak henti-hentinya mengembangkan senyumannya, nyengir terusss. Ekspresi senengnya kali ya. Makin kita godain, makin ketawa. Aku aja yang liatnya jadi geli. heheh… Anakku lagi berbunga-bunga.
Ini nich nyengirnya. Jelek amat! hehe…

Demi melihat Zaheer yang kelewat seneng, pas pamitan, mama Uti ga tega. Akhirnya ya dibawa dech ke rumahnya. Zaheer sich tambah seneng aja. Yah, ga papa lah, itung-itung refresingnya. Jarak rumahnya juga gak begitu jauh, Cuma beda 3 desa.

Baru dijemput sorenya. Duuh ternyata Zaheer masih inget ya ma mama Uti dan masih apet juga. Makasih yaa mama Uti udah ngajakin Zaheer maen seharian. Makasih juga atas kebaikamu. Semoga Allah membalas kebaikan dan keikhlasan mama dengan segala keberkahan. Amin.

Photobucket

Ekspresi

Kali ini menulis soal perkembangannya Zaheer yang udah bisa berekspresi, mengungkap dengan kata, secara benar dan pada tempat yang seharusnya (baru dikit sich, hehe…) , di antaranya :

• “Hmmm bauu” kalo mencium aroma yang menurutnya bau, terutama bau pup nya.


• “Pipis”, kalo lagi pengen pipis, kadang-kadang setelahnya pipis baru bilang.


• “acing”, dari kata lancingan, maksudnya celana. Zaheer minta celana, kalo sehabis pipis dan belom langsung dipakein celana. Kadang biasanya dia ngambil sendiri celananya dari lemari pendeknya.


• “emuh”, maksudnya minum, kalo Zaheer minta minum karena merasa kehausan.

• “emam”, maksudnya makan, tiap nemuin piring ato mangkok, pasti bilang gitu, tujuannya pengen makan, walopun seringnya cuma diterima sesuap aja.


• “yiii”, dari kata nyeri, maksudnya ngerasa sakit karena abis kejedut ato jatuh misalnya.


• “day” / “ndal”, dari kata sandal. Maksudnya pengen dipakein sandal, trus ngajak jalan-jalan, maen keluar. Kadang dia langsung pake sendiri, walopun belom bisa ngebedain kanan dan kirinya.

• ‘Tiyis”, dari kata tiris, maksudnya Zaheer kedinginan kalo abis mandi, minta langsung dipakein baju.

• “hawoooh … ada”, maksudnya haloo … ada? Ini tiap kali nemuin hape, sambil ditempelin ke telinganya, berlagak sedang nelepon. Seringnya setelah itu selalu ada aksi pelemparan. Guprakkk!

• “ayaaaang”, maksudnya ‘sayang’, kalo ada anak yang seumuran dengan dia lagi deketan, biasanya dielus kepalanya sambil bilang sayang. Tapi gak jarang juga, anak tersebut ujung-ujungnya dijitak atau dikeplak kepalanya. Makanya sekarang temen-temennya kalo lagi maen bareng, pasti mesti jaga jarak, waspada.
• “mmmuach”, peluk dan cium buat mama dan ayah.

• “cai”, maksudnya air. Tiap kali liat air, terusnya pasti dech minta ngubek-ngubek air.

• “aik”, dari kata calik. Maksudnya Zaheer mo duduk, laporan dulu gitu.

• “tatih”, maksudnya berdiri. Kalo merasa pegel bangun tidur terus pengen turun dari kasur yang lumayan tinggi menurut ukurannya.

• “habuh”, dari kata labuh, maksudnya jatoh, kalo abis jatoh, laporan juga.


• Masih banyak lagi yang lainnya, yang kebanyakan baru mengerti apa yang diucapkan orang-orang, tapi belom bisa mengungkapkan. Dan akhir-akhir ini, Zaheer lagi seneng-senengnya mem-beo, niruin apa-apa yang diucapkan orang lain.

Syukurnya juga, Zaheer udah mengerti perintah dan larangan. Misalnya kalo dimintai tolong ambilkan sesuatu, atau minta tolong nyalain tipi, atau juga misalnya dilarang mainin sesuatu, dia suka manut, walopun gak jarang juga malah tambah ngeyel.


Sejauh ini, perkembangan bahasanya lumayan lah, walopun menurutku Zaheer termasuk anak yang cerewet, tapi untuk kata-kata yang bisa dimengerti dengan pengucapan yang tepat, memang masih sedikit. Beda sama anak perempuan yang konon katanya biasanya lebih cepet perkembangan bahasanya.


Photobucket

Hari Anak …

Met Hari Anak Nasional …


Buat Zaheer, anak-anak nya temen-temen blogger, dan buat anak-anak di seluruh Indonesia.

Semoga kelak bisa menjadi anak yang mandiri, cerdas dan bertaqwa.


. . .


Photobucket

Kunjungan Keluarga … (tanpa photo)

Beberapa hari gak bisa posting. Belom sempet. Biasa, awal tahun ajaran, kerjaan banyak terus. Pulang kerja, nyampe rumah boro-boro pengen ngenet, bawaannya capek mulu. Yang seharusnya liburan panjang kemaren pun, malah gak libur.

Sedikit dapet waktu senggang plus mumpung mood nya lagi baik, nyempetin juga dech sekedar corat-coret. 2 hari yang lalu, Senin, kita kedatangan tamu dari keluarganya ayah. Pengen liat rumah barunya Zaheer katanya, sekalian nengokin. Udah agak lama juga gak ketemu, mumpung pas libur, tanggal merah.

Rencana kedatangan ba’da ashar. Persiapan pun langsung digelar hari itu juga, berhubung Minggunya aku gak libur. Mulai dari rapi-rapi rumah, nyiapin buat alas duduk (rencananya biar lesehan aja). Peralatan-peralatan makan yang biasanya cuma jadi penungggu dus-dus, hari itu mesti dikeluarin semua. Gak ketinggalan acara goreng-menggoreng juga. Wuihhh … lumayan agak paciweuh plus direcokin ma Zaheer yang minta ini, minta itu, gak mo ketinggalan, ikutan sibuk.

Yang namanya acara ngumpul-ngumpul gini biasanya dilengkapi dengan makan-makan. So, kali ini aku pilih menu sop sapi. Soal urusan masak, jangan tanya dech, aku yang ga mo tambah ribet, lebih milih beli yang udah jadi aja langsung. Kerjaan beres, dah mandi pula, semuanya baru selese jam 4 an.

Tunggu punya tunggu, yang ditunggu belom pada dateng juga. Rupanya ada perubahan jadwal keberangkatan diundur jadi setelah maghrib. Hmmmh.. kebetulan aku manfaatin aja buat sedikit rehat.

Akhirnya tiba saatnya yang dinanti, sodara-sodara dateng juga tepat jam 19.30.

Dan … wakssss! Sebelumnya si ayah yang laporan nya cuma akan dateng paling sekitar 8 sampe 10 orang aja. Tapi ternyata oh ternyata … yang hadir melebihi kuota, 19 orang! Tengggggg… pikiranku langsung ke makanan, yang aku siapin hanya buat 10 sampe 13 porsi saja. Wadoooh … beli lagi? Hari gini, kayaknya ga mungkin dech. Ya sud lah pasrah saja. Cukup gak cukup, mesti cukup.

Sampe tiba waktunya makan-makan, aku nyajiin makanannya pun jadi setengah ati. Mudah-mudahan aja gak kurang. Hihihiy.. untungnya keluarga pun ngerti kondisinya, ngeliat sop nya yang dikit, udah keliatan bakal kurang, jadinya ngambilnya pun masing-masing cuma dikit. Bahkan ayah mertuaku cuma kebagian tulangnya aja.

Kalo itu siang hari, muka ku pasti udah kentara banget, merah padammm.

Soal Zaheer, awalnya enjoy banget kedatangan banyak tamu. Tapi karena itu udah melampaui batas waktu tidurnya yang biasanya jam 7 pun udah terbuai alam mimpi, maka yang terjadi malah nangis terus-terusan. Digendong sana-sini gak mau, malah ngamuk. Karena emang dari sebelumnya juga udah keliatan ngantuk berat. Ya udah, dari pada malah bikin suasana keruh, Zaheer aku kelonin aja. Dan … gak lama pun langsung tertidur dengan pulasnya. Met bobo sayang. Mimpi indah yaa …

Zzzzzzzzzzzzz…..

Photobucket

Lagi … Award …

Horeeee! Dapet award lagi! Hehe..segitu senengnya dikasi award doank.

Ternyata musim penyebaran award lom selese yah... Kini aku dapet lagi dari Lidya http://diary.fitrian.com. Duuuh rasanya tambah berat aja mo jalan, mana akhir-akhir ini aku agak-agak susah dapet kesempatan ngenetnya, coz masih soal daya listrik.

Btw thanks yaa awardnya, dan inilah wujudnya … (dan udah nangkring di paling bawah blog ini)



Karena mesti dilanjut, award ini aku teruskan ke temen-temen, di antaranya :

1. Nia, mama Ina
2. Ina Salisya, mama Nabila
3. Entik, ibuna Ikhsan
4. Motik, mama Kyara
5. Ririn, bunda Dita
6. Evy, Bunda Zikra
7. Novianti, Bunda 3Sya
8. Bagus Al-Haqq
9. Y3nn1, Mama Crystal & Angie
10. Fivit, Mama Azka

Dengan tanpa mengurangi rasa hormat-ku dan dengan senang hati, silakan diambil yaa award nya. Mari kita sama-sama berbagi.

Photobucket

Tambah gigi

Rupanya oh rupanya… panasnya Zaheer kali ini disebabkan karena mo tumbuh gigi lagi, tambah gigi geraham. Sebenernya siy udah nongol dari beberapa hari yang lalu. Cuma kayaknya perobekan gusi secara besar-besarannya baru sekarang.

Jumlahnya jadi genap 16. Perinciannya udah pernah aku jelasin di sini. kemaren sama pengasuhnya sempet dibawa ke puskesmas terdekat. Sekalian mo minta obat baptilnya juga. Batuknya kali ini agak lumayan berat. Dahaknya kayaknya banyak banget.


Yang namanya di puskesmas, cuma ada bidan desa yang meriksa, ga da dokter. Katanya Zaheer emang lagi tumbuh gigi yang belakang. Oooh…jadi begitu toh! Ya udah, aku kasih parecetamol aja, karena sampe menjelang malem panasnya belom turun juga.


Pernah dapet tips dari temen kerja, kalo anak lagi dahakan kayak gitu, dijemur matahari pagi tanpa baju, dengan posisi tengkurep di atas bantal atau dipangku aja, letak kepala lebih rendah dari badan dan kaki, atau condong ke depan. Sebelumnya dikasi air minum anget dulu. Dijemurnya selama sekitar 20 menitan, sampe keluar dahak dari mulutnya atau kadang-kadang keluar ingus yang agak banyakan dari idungnya.


Maaf nich bukannya bermaksud jorok loch!


Cerita punya cerita, aku coba dech tuh saran.


Tapi yang terjadi … malah baru 2 menit aja, Zaheer udah nangis gagauran, selama dua menit itu Zaheer sama sekali gak mo diem, meronta-ronta. Intinya gak mau dia dibegituin. Huaduuh nangisnya itu kuenceng banget. Jadinya boro-boro keluar dahak ato ingus, malah liurnya aja, karena mulutnya dibuka, teriak-teriak mulu.

Ya sud lah daripada entar malah tetangga pada nyamper karena ngira sedang ada penyiksaan terhadap anak. hehe…aku sich bukannya gak tega, tapi mo gimana lagi.

Ada ga ya cara lain buat naklukin yang namanya batpil plus dahak, selain di uap? Kalo ada yang tau, boleh donk tips nya, maklum nich masih kurang pengetahuan, alias rada-rada kuper.


Kalo soal panasnya sih, Alhamdulillah udah agak turun. Mudah-mudahan cepet sehat lagi yaa Zaheer. dan buat yang baca, jangan ngerasa bosen yaa, karena kayaknya, kok perasaan Zaheer agak sering ya sakitnya. Hmmmh ...

Photobucket

Zaheer hari ini

Hari ini badan Zaheer agak panas/anget.
Penyebabnya belom tau, dugaan sementara barangkali karena lagi pancaroba.
Anginnya hari-hari ini lumayan gede. Zaheer juga sich maen mulu, pengennya di luar mulu

Pengen ngukur berapa suhu tubuhnya, lagi-lagi sampe sekarang aku belom juga sempet ngadain termometer. Doooh... ginama sech. Belom sempet atau ga nyempetin? Hehe.. Maafin yaa anakku ...

Tadi pagi kata ayahnya, Zaheer udah dikasi parecetamol. Mudah-mudahan gak keterusan. Oke! Pulang kerja aku akan nyempetin BELI TERMOMETER. Tapi, itu adanya di tiap apotek gak sech, atau hanya di apotek tertentu aja ya? Heeeeeh... pokoknya mah yang penting usaha, nyari dulu., jangan banyak alasan!

Pulih lagi yaa Zaheer...

Photobucket

Dulu dan sekarang

Kali ini mamanya yang mo diceritain, sedikit memflash back. Gak papa kan? ... sah sah aja. Hmmm kalo diingat-ingat lagi, tentang masa lalu. Tentang masa-masa remaja dulu. Dibandingkan dengan sekarang, tentunya buanyaaaak banget perubahan. Ya iya lah! Namanya juga orang hidup. Mesti berubah.

Dulu ... aku termasuk orang yang gak terlalu suka anak kecil, dan gak terlalu peduli. Kadang kalo ada anak kecil lewat, seringnya aku cuek aja, kadang nyapa juga sekenanya. Pernah di suatu angkutan umum yang aku naikin, ada anak kecil yang barangkali kurang suka dengan aroma bensin mobil, dia muntah/olab, tepat di dekatku. Saat itu aku merasa jijik bukan main. Aku pun sampe pindah tempat duduk, tanpa mempedulikan perasaan ibu anak tersebut.

Bahkan, saat adikku masih bayi, boro-boro ngajak maen kemana gitu, ngasuh pun bisa dibilang jaraaaaang banget. Hingga saat aku kerja dan gak tinggal di rumah lagi untuk beberapa saat, aku sama sekali gak tau perkembangan adikku itu. Tau-tau udah gede. hehe... Duh.. kakak kurang asem ya!

Dan ... sekarang, setelah aku menikah dan ada Zaheer, berbalik 180 derajat. Naluri keibuanku serasa muncul gitu aja. Gak jijian lagi sama yang namanya muntahan bayi, malah sering kena muntahnya, rela. Begitupun sekarang aku juga ikhlas dipipisin sama bayi. Aku juga jadi care banget sama anak-anak, terutama anak kecil.

Sanggup menghibur anak kecil yang lagi nangis, bisa merasa iba saat menonton tayangan ada anak-anak golongan gizi buruk, tidak tega ketika liat tayangan ada bayi yang sampe membiru bahkan meninggal karena ditinggal ibunya di tempat sepi. Rasanya sediiiih banget saat melihat tayangan tentang banyaknya ditemukan mayat bayi di tempat sampah atau pun di sungai. Mataku bisa sampe berkaca-kaca kalo mendengar berita-berita semacem itu. Aku bahkan bisa sampe menangis membaca cerpen tentang seorang bayi yang dibuang ibunya dalam keadaan masih berlumuran darah dan dengan sebagian ari-ari masih menempel karena baru lahir.

Mungkin perasaan-perasaan ini sudah pasti dirasakan semua ibu/wanita. Sungguh hebat yah, menjadi seorang ibu. Dulu aku mana pernah seperti itu. Beda banget sama ayahnya Zaheer yang emang penyayang anak kecil dari dulunya. Makanya aku bersyukur banget, bisa merasakan perasaan kodrat seorang wanita/Ibu. Gak kebayang kalo misalnya sampe sekarang aku masih sama kayak dulu. Huaaahh bisa kacau dech mengurus Zaheer.

Hmmm... ngomong-ngomong soal Zaheer, alhamdulillah sekarang udah betah sama pengasuhnya yang ini. Oya, nama pengasuh yang sekarang Ibu Enjun. Yah mudah-mudahan Zaheer baik-baik aja bersamanya.

Photobucket

Nanny baru

Pindahan rumah juga ternyata menimbulkan pengaruh yang berarti bagi Zaheer. Berhubung liburan udah selese, dan aku mesti masuk kerja lagi, otomatis Zaheer juga harus secepatnya dicarikan pengganti pengasuhnya.

Beberapa hari yang lalu, awalnya aku karena gak mo terlalu banyak ambil resiko maka aku minta seseorang pengasuh yang masih dari keluarga sendiri, masih muda, jadi aku pikir masih energik lah buat ngurus Zaheer yang emang gak mo diem. Tapi masalahnya, Nunung (nama keluargaku itu) belom menikah, jadi belom pernah punya anak. So belom berpengalaman dalam urusan asuh mengasuh.

Tapi untuk sementara hal-hal tersebut aku kesampingkan dulu. Dicoba lah beberapa hari sebelum dapet pengasuh beneran.

Ternyata oh ternyata, dalam beberapa hari itu, selama ditinggal (aku kerja) sama Nunung, Zaheer sama sekali tidak anteng, alias rewel. Sempet berpikir, oh, mungkin karena belom kenal bener kali. Maka dicoba lagi hari beruikutnya. Tapi teteeep Zaheer kayaknya gak mau, pengen sama mamanya aja.

Nangisnya ga mo berhenti , lamaa banget sampe suaranya pun parau (carita dari Nunung), baru mau berhenti kalo dah lemes, sampe kehabisan tenaga. Zaheer juga ga mo makan, diajak maen ke luar, yang biasanya paling seneng kalo diajak keluar, tapi selama bersama Nunung, tetep nangis. Duuuh, kasian amat anakku. Aku juga kerjanya jadi sama sekali gak bisa tenang, inget terus. Dan tangisannya ketika aku berangkat pun serasa terus terngiang-ngiang selama aku kerja.

Hmmmh... kenapa ya? Mungkin karena Nunung sendiri yang belom tau cara menghibur anak yang lagi nangis, karena emang belom punya pengalaman, kali ya.

... ya sudahlah. Harus cepat-cepat cari gantinya. Sore harinya langsung dech keliling tetangga, nyari seseorang yang bisa ngasuh dengan catatan sudah pernah punya anak dan tidak punya anak kecil. Alhamdulillah besoknya dapet, sesuai kriteria.

Hari ini, hari pertama ibu tersebut kerja, namanya... siapa ya? Lupa lagi. Ntar mo ditanyain lagi. Heheh... mama ini kumaha sich?? Tadi pagi sich kita berangkat agak tenang, gak diiringi dengan tangisan. Yah mudah-mudahan Zaheer bisa anteng dan aman terkendali bersama pengasuh barunya kali ini plus cepet bisa beradaptasi. Sehat selalu yaa my Lover ...

Photobucket

Kesampean Juga

Akhirnya … Terjadi juga! apanya? … Biasa aja sich. Udah lama banget pengen ngenalin Zaheer sama maenan yang satu ini. Odong-odong.

Akhir pekan kemaren kami nyempetin jalan-jalan di taman kota. Nemuin maenan yang ini. Langsung dech diangkat. Goyang dulu ah, yuuuk..

video

Selama di taman ini, Zaheer sibuk sendiri, menjelajahi ke seantero taman. Dari ngejar-ngejar anak yang lagi bersepeda, nongkrongin anak yang pake sendal lucu (menurutnya) = dan ini ternyata bikin risih yang empunya sandal, abisnya Zaheer ngeliatnya deket banget sambil jongkok di depan anak tersebut, sambil bilang ”iih...iiiihh”. lucu kali ya sandalnya.

Zaheer juga bikin keki dua anak laki dan perempuan yang lagi pacaran. Zaheer berlagak mengamati mereka berdua dari deket sambil senyam-senyum sendiri. Entah apa yang ada di fikirannya.

Photobucket

Kekuatan ASI

Ceritanya gini, siang kemaren pas aku lagi ngasih Zaheer ASI, sambil ngelonin bobo siang, gak tau kenapa tiba-tiba memoriku melayang, inget sesuatu yang bikin aku sedih, sampe membuat mataku berkaca-kaca. Tentang sesuatu itu gak akan aku certain disini yaa.

Dan secara tiba-tiba juga, Zaheer yang udah hampir nyenyak tidurnya, nangis tanpa sebab alias gak diapa-apain. Waduh! Maka segera aku usap genangan air mata yang tadi sempet siap-siap meluncur. Mengembalikan perasaan dan emosi jadi datar lagi. Dan… Zaheer pun berhenti menangis, menghisap ASI lagi dan tidur lagi.

Hmmm… satu lagi, manfaat dari pemberian ASI oleh seroang ibu kepada anaknya. Yaitu bisa membina hubungan batin yang kuat antara ibu dan anak/bayi. Anak akan mampu merasakan perasaan seperti yang dirasakan ibunya. Perasaan-perasaan saat menyusui inilah yang merupakan salah satu pembantu perkembangan emosional anak. Jadi aku harus berusaha agar selama masa menyusui, harus selalu terhindar dari pikiran-pikiran negatif dan perasaan-perasaan sedih, karena akan berpengaruh juga pada kuantitas ASI.

Kabarnya, anak yang memiliki hubungan batin yang kuat bahkan bisa merasakan perasaan ibunya hanya lewat tatapan mata. Jadi, walopun seorang ibu bermuka manis pada anaknya, padahal hati sedang marah, maka anak akan merasakannya. Begitu juga sebaliknya, seorang ibu akan mampu merasakan bahwa anaknya sedang sakit, senang, berbohong, ataupun sedih dan sebagainya.

Betul-betul hebat yah! Kereeeeen pokonya mah lah… Jadi buat para ibu-ibu yang masih menyusui, Ayo semangattt! Untuk tetap terus memberikan ASI, sampe saat menyapih pada masanya nanti. Dan buat para calon ibu, jangan ragu-ragu untuk mempersiapkan sedini mungkin, agar nanti bisa memberikan supply terbaik buat anak-anak, yaitu ASI, salah satunya dengan menjaga pola makan yang baik.

heheh.. kok jadi ke pola makan sich? Padahal aku sendiri pun masih acak adul pola makanku. Yah, saling mengingatkan aja. Mariii…

Photobucket

Ulang Bulan ke-16 - Sakit Mata

(Postingan yang tertunda)

Dua hari yang lalu, tepatnya tanggal 8 Juli kemaren, usia Zaheer pas 16 bulan (gak pa pa postingannya telat). Di usianya yang ke-16 bulan ini, alhamdulillah perkembangannya sesuai dengan usianya, makin pinter, makin lucu dan makin cakep kayak ayahnya. (narsisss!)

Semakin hari semakin banyak perbendaharaan kata yang dikuasainya, plus pemaknaan dan pemakaian katanya secara tepat. Dan akhir-akhir ini nich yang bikin makin ngegemesin, Zaheer selalu bilang “awasss” ketika ada orang atau benda yang menghalangi langkahnya, menuju tujuannya. Kalo yang ngalanginnya orang sich mending, bisa menyingkir dengan sendirinya, nah masalahnya kalo ketemunya ma barang / maenannya sendiri, dengan kata “awasss”, apa bisa menyingkir? heheh… ada-ada aja.

Perkembangan motoriknya pun meningkat dengan mulus, sesuai usianya. Motorik kasar : Zaheer udah bisa berjalan dengan baik, kalo berlari di tempat yang menurun (pudunan) udah punya rem sendiri. Bisa bereksplorasi dengan berjalan mundur, berputar-putar kayak penari balet, jalan kesamping kanan dan kiri.

Motorik halusnya, udah bisa curat-coret, masih kasar sich, tapi lumayan, dah bisa bikin buletan walopun belom bisa bulet yang bener. Zaheer juga udah bisa memegang benda sebesar kismis, memasukannya ke dalam gelas dan mengeluarkannya lagi.

Sedangkan pertumbuhan gigi, lumayan cepat, Zaheer udah punya 16 gigi, terdiri dari 6 geraham belakang, 8 gigi depan (2 masih kecil), dan yang 2 (taring) baru nongol.

Untuk pola makan, Zaheer masih agak sulit, jarang sekali bisa makan langsung abis, makanya sekarang BBnya baru 10 kg. jadi kadang-kadang aku kasih makan 5 kali sehari, karena makannya yang sedikit.

Dan sekarang, ga tau barangkali pengaruh pergantian hawa (karena pindah rumah), atau karena udara di tempat baru kurang bersih atau apa, Zaheer lagi sakit mata. Sering sekali keluar kotoran dari matanya (belekan). Tadi pagi aja pas bangun tidur, Zaheer sampe gak bisa buka matanya karena kedua kelopak matanya nempel, penuh ma kotoran mata. Aku jadi cekikikan sendiri, liat Zaheer meraba-raba karena gak bisa melihat. gikgikgik… Mau ambil photonya, tapi gak tega.

Sedang nyoba, lagi diobatin pake salep mata, yang aman buat bayi dan gak bikin perih.

Begitulah kira-kira perkembangan Zaheer di usianya sekarang. Mudah-mudahan cepet sembuh ya… my lovely son, belajar terussss…

Photobucket

Panen Award

Layaknya memanen padi, adalah sebuah hasil dari kerja keras berkeringatnya para petani… kalo kerjanya petani itu bagus dan dengan bibit yang berkualitas, maka panennya pun akan bagus.

Maka kali ini pun aku seperti panen, banyak yang ngasih award. Emang sepertinya lagi musim-musimnya yaa… Tapi panen award ini bukan karena kualitas blogku ini (karena emang masih jauh untuk dikategorikan sebagai blog yang layak mendapatkan award) melainkan karena banyak temen dan banyak ikut nimbrung di blognya sobat-sobatku.

Lain-lain lah, berkomentar, ngerecokin lah, bahkan hanya sekedar blogwalking.


Yang pertama dari Lidya dan Bunda Fisa, ini dia awardnya :



Aturan award ini adalah sebagai berikut :

● Menerima award, pasang di blog Anda dengan mencantumkan nama orang yang telah memberikan award dan link blog-nya.

● Bagikan lagi award ini kepada blogger lainnya. Jangan lupa untuk menghubungi blogger agar mereka tahu bahwa mereka telah terpilih untuk menerima award ini. Tinggalkan pesan di shoutboxnya.


Yang kedua, dari Lidya (juga) dan Ummi Zalfa, sebagai berikut :



Award ini pun ada aturannya, diantaranya :


1. Buat posting award, pasang gambar awardnya.

2. Cantumkan link pemberi award.

3. Buat daftar 10 link sobat penerima award.


Dan, award yang ketiga, masih dari Lidya. (Hmmm…pokona mah bageur pisan lah, ngasih na oge mani 5 sakaligus).

Penampakannya sebagai berikut :



Rule nya :

PR yang pertama adalah kalian harus membagikan award ini kepada sepuluh teman kalian. Terserah siapa saja orangnya. Asalkan dia punya blog.

Dan PR yang kedua khusus, kalian harus meletakkan link-link berikut ini di blog atau artikel kamu :

1. AeArc

2. Surya Tips

3. Antaresa Mayuda

4. Ranggagoblog

5. Buwel

6. Henny

7. Mas Yudie

8. Anazkia

9. Lidya

10. Desy Noer


Tapi ingat, sebelum kamu meletakkan link diatas, kamu harus menghapus peserta nomor 1 dari daftar. Sehingga semua peserta naik 1 level. Yang tadi nomor 2 jadi nomor 1, nomor 3 jadi 2, dst. Kemudian masukkan link kamu sendiri di bagian paling bawah (nomor 10). Tapi ingat ya, kalian semua harus fair dalam menjalankannya. Jika tiap penerima award mampu memberikan award ini kepada 5 orang saja dan mereka semua mengerjakannya , maka jumlah backlink yang akan didapat adalah

Ketika posisi kamu 10, jumlah backlink = 1
Posisi 9, jml backlink = 5

Posisi 8, jml backlink = 25

Posisi 7, jml backlink = 125

Posisi 6, jml backlink = 625

Posisi 5, jml backlink = 3,125

Posisi 4, jml backlink = 15,625

Posisi 3, jml backlink = 78,125
Posisi 2, jml backlink = 390,625

Posisi 1, jml backlink = 1,953,125


Dan semuanya menggunakan kata kunci yang kamu inginkan. Dari sisi SEO kamu sudah mendapatkan 1,953,125 backlink dan efek sampingnya jika pengunjung web para downline kamu mengklik link itu, kamu juga mendapatkan traffik tambahan.


Nah, silahkan copy paste saja PR yang kedua ini, dan hilangkan peserta nomor 1 lalu tambahkan link blog/website kamu di posisi 10. Ingat, kamu harus mulai dari posisi 10 agar hasilnya maksimal. Karena jika kamu tiba2 di posisi 1, maka link kamu akan hilang begitu ada yang masuk ke posisi 10. Begitulah kira-kira.


Ucapan dan ungkapan rasa terima kasih aku haturkan buat para pemberi award ini : Lidya, Bunda Fisa dan Ummi Zalfa. Thanks a lot. Ditunggu award selanjutnya. heheh…


Award-award ini udah aku tongkrongin di bagian paling bawah blogku ini.
Dan, kesemua Award itu (5) harus aku kasikan kepada 10 teman lainnya, tapi kok temen-temen ku rata-rata udah lebih dulu dapet award ini yah! Hmmm… ya udah lah ga papa, diantaranya sebagai berikut :

1. Nia, mama Ina (yang ini sich dah punya banyak award, diambil aja yang belum adanya ya)

2. Ina Salisya, mama Nabila

3. Entik, ibuna Ikhsan

4. Motik, mama Kyara

5. Ririn, bunda Dita

6. Evy, Bunda Zikra
7. Novianti, Bunda 3Sya

8. Bagus Al-Haqq
9. Y3nn1, Mama Crystal & Angie

10. Fivit, Mama Azka


Demikian, bagi para penerima award, silakan diambil awardnya dan dikerjakan rulenya.

Photobucket

Award dari Mubarock 'n Abdul Cholik

Alhamdulillah, setelah kemaren posting tentang syukuran rumah baru. Hari ini bisa syukuran lagi, dapet award dari kang Mubarock.. Hmmm..nama yang bagus, kayak nama adik ku, Farhan Mubarok. Mubarok itu (menurutku nich) artinya memberkahi. Semoga bisa menjadi nama yang berkah bagi yang empunya nama tersebut. Ups..kok malah ngomongin nama sich. Ini dia awardnya : “jreng..jreng..”


Yang aku senengin dari award ini adalah bahwa aku gak usah ngerjain PR apa-apa. Heheh... dapet award, tapi ga usah bertugas dulu, hmmm.. siapa yang gak seneng coba. Tapiii dibalik itu semua, aku jadi punya beban nich, pasalnya blogku kan biasa-biasa aja, standar lah, malah ga ada istimewa-istimewanya, tapi tiba-tiba dapet award, kan berat juga.. aduh-aduh... gimana ya biar blogku jadi pantes dapet award-award ini??

Any way buat sahabatku Mubarok, makasih banyak (dan tak terhingga) atas awardnya ...

Dan tadi pagi, dapet lagi award dari Abdul Cholik alias mas Cholik.
Tapiiii... ehem.. ehem.. tugasnya belom dikerjain, soalnya masih sibuk beres-beres rumah, abis pindahan (hehe.. cari-cari alasan aja!). Ini dia awardnya, ”eng..ing..engggg...”


Makasih juga yang tak terhingga buat mas Cholik yang telah mempersembahkan award ini untuk blog yang amat sangat sederhana ini.

Photobucket

Curhat Rumah Baru


Dah lama gak bisa posting.. Ada cerita menggembirakan, ada juga yang menjengkelkan. Ceritanya tanggal 26 kemaren, kami sekeluarga pindahan rumah. Yang awalnya kami hanya numpang-numpang di rumah ortu, rumah mertua dan rumah orang laen (heheh.. ngontrak maksudnya) , alhamdulillah sekarang dah punya yang permanen. Dengan kata lain kami udah punya rumah sendiri.

Maklum lah kita baru berumah tangga selama 2 tahun lebih dikit. Baru punya rumah sekarang. Karena emang sejak awal, prinsip kami ga mo nyusahin ortu kami. Pengen merintis sendiri dari awal. Walopun sebenernya, mertua juga udah beberapa kali nawarin tinggalnya di rumahnya aja, yang kelak rumah tersebut untuk kami. Tapi kami juga berpikir, pengen ada sesuatu yang bisa kami hasilkan, dengan jerih payah kami. Pengen ada sesuatu yang bisa diwariskan buat anak-anak kami kelak. Jadi ada semacem kebanggaan tersendiri.


Nah, kalo kami hanya menerima pemberian ortu, kan ceritanya laen, namanya juga rumah ortu, pasti selamanya disebut numpang, walopun kelak rumah tersebut akan jadi milik sendiri, misalkan. Dan aku juga termasuk orang yang gak enakan. Pasti gak bebas untuk melakukan suatu apapun, misalnya pengen jadiin rumah begini, atau pengen jadi gitu. Beda lagi kalo yang punya sendiri. Mo diapain juga terserah sendiri.

Kembali cerita soal rumah baru, rumahnya sich amat sederhana dan gak begitu luas. Terdiri dari 3 kamar, ruang tamu, ruang tengah, dapur dan kamar mandi. Untuk ruang makan, ditempatkannya di dapur aja sementara. Ada halaman depannya, ga luas-luas amat sih tapi cukup buat nanam bunga-bungaan, hobiku dan hobi suami. Rumah ini udah agak lama dibangun, so masih perlu rehab sana sini. Jadi belom bisa dipampang potonya. Ntar aja kalo dah rapi ya.

Soal lokasi, lumayan strategis, hanya terhalang oleh tiga rumah dari jalan raya provinsi, bukan di gang, tapi tepat di pinggir jalan desa. Rumahnya menghadap ke timur dan utara. Jadi rumah sehat, insya Allah. Hmmmh pokonya legaaa dech rasanya, akhirnya bisa punya rumah sendiri.

Itu cerita menggembirakannya. Kalo cerita menjengkelkannya, masih tentang rumah itu.

Begini, sebelumnya, rumah tersebut listriknya dipake buat di dua rumah, rumah yang sekarang dibeli dengan yang sebelahnya, punya adiknya. Nah, di awal akad, yang punya rumah menjanjikan, kalo setelah menerima uang secara tunai/lunas, akan langsung dipasangkan listrik satu paket lagi, terpisah dari yang lama. Oke, kita bayarlah secara langsung semua.


Setelah lunas, si pemilik rumah pulang ke rumah anaknya di Tasik, dengan catatan sebelumnya sudah menitipkan pesan sama adiknya untuk memasangkan listrik baru. Beberapa hari kemudian, adiknya dateng ke rumah, menyampaikan pesan si pemilik rumah bahwa pemasangan listrik ditanggung oleh kami. Tentu dong kita terkejut, ya kita gak terima lah.. Itu sama halnya dengan mengingkari perjanjian jual-beli rumah.


Karena udah keburu emosi kita pun langsung berniat membatalkan pembelian rumah, dan meminta uang kembali utuh! Si adik pemilik rumah tadi mengatakan (dari kakaknya) kalo uang penjualan rumah udah dipake beli tanah, ini dan itu, jadi intinya gak bisa dikembalikan. Huh..! dari situ kita bener-bener deh kecewa berattt.. merasa ketipu. Udah mah kita teh udah capek-capek pindahan, mana baru tau kalo airnya di musim kemarau gini suka agak seret, yang sebelumnya dikasi taunya lancar-lancar aja. Lengkaplah sudah kekecewaan kita terhadap pemilik rumah.
Langsung dech si ayah telepon-telepon temen-temennya, nawar-nawarin nih rumah. Karena emang udah bulet berniat dijual aja. Pokoknya kecewaaaa!

Di tengah-tengah kegeliasahan ini, baru teringat, ada sesuatu yaang hampir terlupakan, yaitu telepon langsung pemilik rumah, dan alhamdulillah ada nomor anaknya yang di Tasik. Maka tersambunglah ke si pemilik rumah. Dan ternyata ...! sesuatu agak mengejutkan, kata si pemilik rumah, bahwa dia gak membatalkan soal pemasangan listrik, bahkan akan mengurus sendiri katanya, sesuai kesepakatan, ditanggung olehnya. Dan dia janji tanggal empat Juli ini mo ke kuningan, dan mengurus-urus semuanya.


Hmmm.. plooong.. rupanya ini permainan si adik pemilik rumah, yang mungkin pengen mengambil keuntungan dari sini. Masya Allah... ternyata ada orang seperti itu, jadi pengen jitak tuh orang.


Dan moga-moga, si pemilik rumah (mantan maksudku) akan melaksanakan janjinya. Insya Allah, mudah-mudahan.


Oya, buat temen-temen blogger, aku n keluarga minta doa restunya, menempati rumah baru ini. Semoga rumah ini menjadi rumah yang pernuh berkah, rumah yang manaungi kami di dalam keluarga yang sakinah, mawadah warohmah. Amin.


Cat : Karena listriknya masih belom kuat berkompie ria (masih dipake di dua rumah), jadi mungkin gak bisa blogwalking tiap hari. Banyak absennya. Thanks all...

Photobucket