Ngabuburit di Arena Bermain

Kali ini upload poto-poto aja di Sabtu sore (pekan lalu).











Ini pertama kalinya Zaheer bermain di arena bermain anak-anak.

Photobucket

The First Time He Asks for Taking a Bath

Hohoho…

Pertama kalinya dalam sejarah hidupnya Zaheer. Apaan?


Ceritanya kemaren pagi, seperti biasa Zaheer bangun tidur, cuci muka, dilanjut sarapan, tinggal mandi. Aku pikir nyantai dulu ah bentar, Zaheer gak langsung aku mandiin. Sambil nunggu jam delapanan, iseng-iseng buka facebook sambil ngajakin Zaheer berjemur pagi-pagi (biar anget sebelum mandi).

Tiba-tiba Zaheer nyamperin sambil bilang :


“Maa… ibap”, maksudnya ‘maa… ibak’, artinya mandi.
(cat: sampe saat ini Zaheer belom bisa huruf /k/ ,l/ , /r/ )

Hmmm pertama kalinya dia minta mandi. Suatu perkembangan. Biasanya sich boro-boro. Ini artinya Zaheer udah mengerti tentang waktu, minimal tau kapan waktunya mandi. Kalo waktunya tidur sich udah tau dari dulu, hihi…


Photobucket

He Knows That I am Angry

Ada satu lagi perkembangan Zaheer akhir-akhir ini. Udah bisa menilai emosi orang lain. Salah satunya rasa marah.

Pernah suatu kali Zaheer mecahin gelas beling, yang sebelumnya udah aku wanti-wanti agar tuh gelas disimpen (info : tingginya Zaheer udah bisa ngeraih gelas-gelas di rak, karena raknya emang agak pendekan), dan ini udah terjadi beberapa kali. Kali ini aku sengaja pasang muka kesel/marah di depannya.

Dan... Zaheer pun selama beberapa menit cuma merengut, diem. Keliatannya dia ngerti kalo mamanya lagi kesel. Aku sich sengaja, buat pelajaran juga kalo ngelempar gelas itu tidak baik. Mudah-mudahan Zaheer bisa ngerti, yah pelan-pelan.

Lain waktu pernah juga ketika Zaheer lagi mimi ASI, dia gigit PD. Pake tenaga lagi gigitnya. Duuh rasanya sakit bukan main. Senut-senutnya sampe kerasa agak lamaan. Soalnya giginya udah banyak, gigi depannya juga udah lengkap. Jadi bisa dibayangin dech gimana rasanya.

Saat itu secara refleks aku teriak kenceng ’aawww’. Dari situ aku pasang muka marah. Maksudku sich biar Zaheer ngerti kalo itu tidak baik juga, dan biar gak diulangin lagi. Waktu itu Zaheer terus diem dengan muka yang hampir-hampir mo nangis. Sengaja aku biarkan selama beberapa menit lah, buat pelajaran aja, sekali-kali.

Tapi lama-lama aku malah gak tega juga ngebiarin Zaheer yang cuma diem aja karena merasa disuekin sama mamanya. Mungkin gak tau apa yang mesti diperbuat., pengen deketin mamanya, tapi dia tau kalo mamanya lagi kesel.

Setelah ku anggap cukup, baru dech aku samperin Zaheer. And ... peluk dan cium.

Maapin mama yaa nak. Mama cuma ingin kamu belajar, bahwa gak semua hal boleh dengan bebas dilakukan. Belajar dari kecil ga da salahnya.

Yang masih aku pertanyakan, boleh gak ya pembelajaran seperti itu, dengan menunjukan rasa kesal, untuk memberitahukan kalo sesuatu itu gak baik dilakukan, selain dengan membicarakannya secara komunikatif. Silakan sharingnya.

Photobucket

Ramadhan Ceria

Duh udah lama juga nich gak bisa posting. Alasannya karena apa ya? Pertama karena emang gak begitu nyempetin. Kedua, karena signalnya lagi rada angin-anginan. Maklum mungkin karena sekarang lagi musim angin di sini. Kerasa banget, siang-malam anginnya kenceng buanget. hehe... ngaruh kali! Jadinya gak bisa bebas ngenet, walopun buat sekedar BW.

Mau sedikit cerita soal hari pertama puasa, kemaren. Sesuatu yang lumrah kalo bulan Ramadhan, di tiap kampung (kita kan orang kampung), biasanya ada ngoprek. Ngebangunin orang-orang untuk sahur. Ada yang pake gendang gede. Ada juga yang pake pentungan. Macem-macem lah, yang penting bisa bikin rame dan bisa ngebangunin warga. Mulainya sekitar jam 2 pagi.

Nah, karena rameeee banget sama yang ngoprek, Zaheer gak bisa lah tetep berselimut ria. Jam 2.30 pagi udah ikutan nimbrung di dapur. Ngerecokin mamanya yang lagi masak-masak nyiapin buat sahur. Pas makan sahurnya juga jadi rame. Zaheer pegang-pegang sendok sambil di gebuk-gebukin ke barang apapun yang ditemuinya. Maksudnya sich niruin yang ngoprek. Tapi giliran mo disuapin malah gak mau, enek kali ya, gak biasa makan pagi-pagi.

Alhamdulillah hari pertama dilalui dengan lancar. Aku tetep bisa beraktifitas kayak biasanya. Walopun menjelang sore udah kerasa lemes-lemes. ASI juga walopun lagi puasa masih tetep lancar keluar. Yah dibantu-bantu sama susu formula, seperti biasanya.

Walopun sebenernya bagi orang yang sedang menyusui ada keringanan untuk tidak berpuasa, tapi rasanya sayang sekali untuk melewatkan bulan Ramadhan ini. Dan alhamdulillah nya, ASI tetep bisa diberikan. Kuantitasnya aja lebih aku jarangkan. Di siang hari lebih dibanyakin susu formulanya dibandingkan ASI. Baru malemnya bisa full ASI.

Any way buat semua temen-temen blogger, kami sekeluarga mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Maafkan semua khilaf dan salah, jika selama berkomentar, ada salah-salah kata. Mudah-mudahan semua amal ibadah kita diterima oleh Allah SWT.

Mari sambut bulan Ramadhan dengan kesucian hati agar semua ibadah kita terhindar dari kesia-siaan. Amin.

Tetap Ceriaaaaa....

Photobucket

Tentang Khitan

Hari Jum’at malam (14 Agustus 2009), Zaheer dibawa kondangan ke acara khitanan sodara sepupunya Ayah (Roby). Acaranya dibarengkan dengan perayaan ultahnya. Lumayan rame. Tapi sayang pas acara ultahnya Zaheer malah bobo. Abisnya acara digelar jam 1.30 siang. Emang pas banget dengan jam tidurnya Zaheer. Jadi ga sempet ngeliput acara ultahnya

Khitanan baru dilaksanakan jam 4 sorenya. Dan kali ini pun, aku ga bisa liput, soalnya Roby dikhitan di rumahnya dokter, jadi kita gak bisa ikut. Syukuran khitanan ini dilaksanakan malemnya jam 8. Dan jam segitu, waduh, jangan tanya dech, Zaheer sich udah repot, biasa tidur malem jam 6.30 atau jam 7. Ya otomatis gak bisa ngikut acara syukuran ini juga.

Maka sebelum acara dimulai, kita udah cabut duluan. Tapi sempet sich foto-foto dulu bareng penganten sunatnya, walopun di sela-sela ngantuknya.


Ngomongin soal khitan, bagi ibu-ibu yang punya anak-anak laki pasti ngerasain gimana perjuangan “harus tega” ketika anak kita dikhitan. Aduh, aku gak kebayang dech gimana ya, rasanya menyaksikan anak sendiri dikhitan. Walopun sekarang udah ada teknik cepat dengan laser, tapi yang aku pernah saksikan (cuma ngedengerin sich sebenernya) ada anak yang lagi dikhitan pake laser, tapi tetep jerat-jeritnya itu loh… hiiiy…ntar gimana ya giliran Zaheer?? Mesti nyiapin mental nich dari sekarang.

Kenapa khitan ini dipentingkan banget? Jawabannya karena banyak manfaatnya. Di antaranya :


1. Menjadikan kemaluan lebih bersih dan mudah membersihkanya, terutama dari sisa sisa urine, sehingga akan terjaga kesuciannya, karena tidak ada sisa kencing yang najis tersisa dan sudah terbasuh merata dengan maksimal.

2. Sebagai ciri/tanda pengikut Nabi Muhammad SAW dan pelestari syari’at nabi Ibrahim A.S.

3. Memberikan nilai keindahan.

4. Mampu mengontrol syahwat.

5. Jika telah berkeluarga penis akan lebih bersih, tidak mudah lecet/iritasi dan mencegah enjakulasi dini.

6. Mencegah penumpukan spegma, yaitu kotoran yang lengket berwarna putih yang sering berbau tidak sedap yang berasal dari lemak yang dihasilkan tubuh yang bercampur bakteri dan sisa urine.

7. Meminimalkan penyebaran HIV.

8. Meminimalkan penyebaran HPV (human pappiloma virus.

9. Khitan melindungi istri. Istri yang bersuamikan laki-laki berkhitan relatif lebih aman dari terjangkiti kanker leher rahim.

10. Sebagaimana dijelaskan Rasulullah SAW : “Karena khitan lebih memuliakan orang perempuan dan lebih disukai suami. Khitan juga Memperindah wajah dan lebih memuliakan suami.” (diriwayatkan oleh Al-Baihaqi).

11. Mencegah timbulnya penyakit kanker serviks.

Info lebih lengkapnya soal khitan ini, bisa diliat di sini.

Photobucket

Soal BB

Cerita waktu kemaren Zaheer ke posyandu, rutin penimbangan berat badan dan pengukuran tinggi badan. Awalnya aku pikir karena udah sakit-sakitan, BBnya kali ini akan turun. Tapi ternyata enggak. Malahan naik. Walopun cuma 1 ons, dari 10 jadi 10,1 kg. Ga pa pa lah yang penting ada peningkatan, bukan penurunan.

Masalah BB ini kalo dulu waktu usia masih di bawah 1 tahun, gampang banget naiknya. Bahkan pernah naiknya itu sampe 1,7 ons dalam waktu kurang dari sebulan. Tapi setelahnya usia 1 tahun lebih, penambahan BBnya itu agak seret.

Penyebabnya sich aku kira karena anak yang sudah di atas 1 tahun memang lebih banyak aktifitasnya. Sehingga lebih banyak juga pembakaran kalorinya.

Hal ini memang terbukti dengan membandingkan antara anak yang aktif dengan anak yang pendiem. Anak yang aktif bermain kebanyakan badanyya lebih kecil (bukan kurus) dari anak yang lebih banyak diem. Anak pendiem cenderung kurang aktifitasnya sehingga kalori yang terbakar sedikit, jadinya asupan yang masuk lebih banyak ke pembentukan berat badan.

Tapi, biasanya nich, menurut pengamatanku juga (sok jadi pengamat ), anak yang aktif walopun badannya lebih kecil, itu lebih kenceng tangan dan kakinya. Beda lagi sama anak yang diem, walopun besar tapi terkesan lembek.

Jadi nich, buat para ibu-ibu, para emak-emak, yang BB anaknya biasa-biasa aja, gak usah kecil hati dan gak perlu risau. Asal tetep pastikan, penyebabnya itu memang karena mereka (anak-anak kita) banyak aktifitasnya. Dan pastikan juga BB nya itu tepat sesuai dengan usia dan seimbang dengan tinggi badannya, alias tidak kurang atau tidak kurus.

Silakan sharingnya ...

Photobucket

Nggak Ngompol

Pagi-pagi liat-liat sekitar rumah sudah banyak pernak-pernik berwarna merah-putih. Udah kerasa banget hawa 17 Agustusan nya. Siang kemaren Zaheer ikutan nimbrung ma anak-anak muda-mudi (hihi… jadi serasa udah tua banget sich), yang lagi pada bikin gantungan-gantungan merah putih, buat ngehias sekitar rumah-rumah di blokku.

Apa korelasinya ma judul ya?

Gini, aku pernah denger bahwa anak balita yang hanya dikasi ASI aja sebagai susunya maka ngompolnya lebih sedikit ketimbang anak yang dikasi susu botol (selain ASI). Apa iya ya? Coba-coba cari infonya dari mbah google, gak nemu artikel soal ini.

Menurut pengamatanku dari anak-anak di sekitar tetangga, emang agak-agak bener pernyataan seperti itu. Faktanya, ada anak-anak yang sampe umurnya yang ke-20 bulan yang cuma minum ASI sebagai susunya, itu kebiasaan ngompolnya udah bisa berhenti di usianya ini. Tapi lain lagi sama anak yang selain ASI, dikasi susu botol juga, itu ngompolnya masih berlanjut di usia yang sama.

Hmmm… emang sich ini bukan penelitian secara ilmiah. Aku juga gak begitu percaya sama teori ini. Menurutku yang menyebabkan anak masih ngompol atau nggak sich tergantung dari pembiasaan dan latihan.

Bagaimana dengan Zaheer? Di usianya yang 17 ini, Zaheer masih ngompol. Tapi udah jarang siiih. Malem juga palingan cuma 2 kali ngompolnya. Sengaja dari kecil aku gak biasaain pake diapers, kuatir jadi kebiasaan ampe gede. Biarlah, cucian jadinya agak banyakan juga. Yang penting Zaheer bisa belajar konsep bahwa yang namanya pipis itu pasti bikin celana basah dan gak enak, jadi biar terpikir olehnya, bagaimana caranya agar kalo pipis gak bikin celana basah. (hehe …terpikir gak ya sama Zaheer ¿¿¿ )

Aku juga sich yang kurang begitu gencar menerapkan toilet training. Jadi belom sampe ke tahap bahwa pipis itu harus di toilet.

Tapi minimal, Zaheer udah bisa mengerti tentang pipis. Udah bisa merasakan bahwa dia mau pipis, atau bahwa dia udah pipis. Biasanya kalo mau pipis, dia biasanya bilang dulu “pipis”. Tapi seringnya pas diajak ke kamar mandi, malah gak jadi pipisnya. Lain waktu, kita coba ngebiarin Zaheer ketika bilang pipis (gak diajak ke kamar mandi), eh, malah beneran pipis. Nah, seringnya sich baru bilang kalo pipisnya udah. hihiy…

Dan 2 malam terakhir ini nich, Zaheer udah ga ngompol kalo tidur malem. Suatu kemajuan kan!? Ada dua kemungkinan sich, yang pertama karena Zaheer udah bisa menahan pipisnya (mengerti bahwa pipis gak boleh di atas kasur), atau kemungkinan kedua karena emang Zaheer gak pengen pipis selama semaleman itu.

Aku sich berharapnya kemungkinan yang pertama yang bener. Soalnya tidurnya juga emang nyenyak sich, jadi mungkin juga jadi gak kepikiran buat pipis. Begini nich salah satu gayanya kalo lagi tidur.


Harus dimulai lagi ngebiasain Zaheer pipis dulu sebelum tidur, terus ngebangunin Zaheer di tengah malem buat ngajakin pipis di kamar mandi (tapi kayaknya yang ini aku gak tega). Plus siangnya dibiasakan, tiap beberapa jam sekali diajak pipis. Tanpa ngompol dicelana. Kalo itu terlaksana, wah rasanya seneng juga yah…

Photobucket

Sweet Seventeen

Horeee..! Zaheer hari ini tepat usianya 17 bulan. Mudah-mudahan ini jadi sweet seventeen nya yang pertama. Setelah kemaren abis sakit panas, syukur kini udah sehat lagi, bisa bermain kayak biasanya lagi. Cuma masih agak sedikit rewel.

Pas usianya yang ke-17 ini, alhamdulillah begitu banyak perkembangan yang udah dilaluinya. Makin pinter, makin cakep, dan mudah-mudahan menjadi anak yang sholeh kelak. Amin.

Udah banyak perbendaharaan katanya. Walopun baru bisa bilang satu kata aja. Belom bisa merangkai 2 kata di sekali pengucapan. Baru sekali-kali aja bisa mengucap 2 kata. Masih ada beberapa huruf yang belum bisa diucapkan ma Zaheer, diantaranya huruf /k/ , /L/ dan /r/ .

ASI, alhamdulillah masih berlanjut. Mudah-mudahan sampe usia 2 tahun, aku masih bisa ngasih ASI. Tapi herannya akhir-akhir ini seringnya kalo pas tengah-tengah menyusu, Zaheer sering ngelepasin sendiri sambil bilang “se’ep” (artinya : habis). Aku jadi berpikir, apa emang ASI ku udah mulai berkurang ya. Itu kan reaksi biasanya zaheer kalo lagi minum susu di botolnya, terus abis, biasanya bilang “se’ep” gitu. Duh gawat nich mesti banyakin makan makanan penyubur ASI.

Zaheer juga udah mulai belajar makan sendiri pake sendok. Walopun seringnya sich ngeberantakin, bukannya makan. Kalo minum udah bisa sendiri, pake gelas beneran.

Udah bisa pake sandal/sepatu sendiri. Juga udah bisa lepasin baju sendiri, tapi kalo makenya sich belum bisa.

Trus, udah bisa ngelap ingus sendiri kalo lagi pilek misalkan. hihi… gak jarang malah jadinya tambah belepotan.

Kalo lagi lari-larian terus ketemu jalan pudunan atau turunan, udah bisa nge-rem sendiri. Sebelumnya kan kalo di jalan pudunan/turunan masih suka kebablasan. Sekarang udah nggak lagi. Aku jadi gak begitu kuatir kalo ngebiarin Zaheer keluar rumah sendiri.

Ngeyelnya lagi sering-seringnya kumat. Misalnya, akhir-akhir ini kalo lagi maen ma Ica, anak tetangga seumurannya, sering jadi korban penganiayaan (penjitakan atau penjambakan) Zaheer, kalo dilarang, itu bukannya berhenti. Tapi malah makin keras ngegebuknya. Gak jarang permainan pun diakhiri dengan tangisannya Ica ini. Untuk satu ini, aku suka heran, kenapa sich ni anak hobi banget ngusilin Ica, padahal kalo maen ma temen yang laen sich baik-baik aja. Apanya yang salah ya?

Lagi demen-demennya ma mobil-mobilan. Kalo sebelumnya sich mobil-mobilannya yang seabreg, mulai dari yang terkecil, ampe yang paling gede itu cuma jadi pajangan aja. Sekarang sich jadi mainan pavoritnya. Bahkan sampe udah banyak rusak sekarang, tetep dia maenin.

Begitulah kurang lebih Zaheer di usianya yang ke-17 bulan. Keep healthy and keep grow up ya sayang …



Photobucket

Lagi .. Panas …

Untuk kesekian kalinya Zaheer sakit panas lagi. Awalnya hari Kamis, kemaren, Zaheer udah mulai batuk-batuk. Aku pikir karena malemnya udah dikasi kerupuk barangkali. Ya udah ga da pikiran apa-apa, aku optimis aja bentar juga bisa sembuh lagi, ga perlu obat.

Tapi pas tidur siang kemaren, Zaheer kumat lagi batuknya, ada dahaknya juga, sampe tidurnya jadi keganggu. Karena batuk-batuknya terus-terusan sampe keluar muntah. Lumayan banyak. Dari sini aku mulai curiga, kalo batuknya bukan sembarang batuk.

Aku jadi keingetan, kemaren abis BW dapet oleh-oleh dari mbak Motik soal Lo Han Kuo. Sejenis racikan dari buah yang tumbuh di China, bentuknya seperti gula jawa, tinggal seduh, kayak teh aja. Khasiatnya bisa buat nyembuhin batuk dan mengencerkan dahak. Aku coa dech tuh, beli juga. Sorenya langsung aku kasih minum ke Zaheer. Makasih banget yaa mbak.

Mudah-mudahan bisa buat ngobatin batuknya Zaheer dan bisa ngeluarin dahaknya. Dan katanya Lo han kuo ini juga manfaatnya bisa juga buat melancarkan suara. Wah, cocok dech ma ayahnya, yang emang sehari-harinya ngajar. Dicoba juga ma si ayah.

Belum juga keliatan reaksinya, malemnya badan Zaheer panas. Duh… sempet panik juga sich, sempet ada pikiran jangan-jangan panasnya kali ini sebabnya karena Lo Han Kuo ini. Tapi aku yakin bukan, karena kata pengasuhnya, Zaheer emang udah dari pagi badannya kerasa agak angetan. Oooh, gitu toh.

Apapun sebabnya aku kasih parecetamol aja, plus dikompres pake aer anget. Dan sesuatu yang langka pun terjadi, apaan? Semalem Zaheer mau dipakein kaos kaki. hehe..biasanya kan Zaheer anti sama yang namanya kaos kaki dan selimut, sedingin apa pun cuacanya. Tapi malem lalu dia mau.

Nah, karena semalem itu Zaheer rewel, tidur juga gak nyenyak, pengaruh dari panas badannya kali ya, baru bisa nyenyak menjelang shubuh. Dan pagi tadi, Zaheer baru bangun jam setengah sembilan. Wooow…bujang kesiangan! kalo menurutku sich pengaruh obat juga, yang ada zat bikin tidurnya.

Alhamdulillah sampe siang ini panasnya udah turun lagi. Masih ada anget-anget sich dikit. Tapi mudah-mudahan badannya Zaheer gak panas lagi. Insya Allah. Sembuh ya sayang…

Dan buat para pembaca, jangan bosen yaa… keseringan denger kabar bahwa zaheer sakit panas… ya? Makanya doain yaa biar zaheer gak sakit panas lagi. Aku paling kuatir kalo anak sakit panas, apalagi yang misalkan panasnya bangettt. Sering denger cerita ada anak yang sampe stip kalo lagi panas. Mudah-mudahan panasnya Zaheer kali ini, karena Zaheer bertambah kepinterannya. Loh apa hubungannya?

Ya, itu yang kadang-kadang ada orang tua suka mengaitkan, kalo anak sakit itu karena lagi tambah tinggi, karena tambah kebisaannya, atau karena lagi tambah pinternya. Gitu. Hehe…Percaya?

Anyway, Zaheer cepet sembuh yaa …

Photobucket

Video Singkat

Halo para pembaca... gimana kabarnya? (jawab dulu yaa.. baru boleh nerusin baca, kalo belom dijawab, gak boleh nerusin) mudah-mudahan semuanya dalam keadaan baik-baik aja. Postingan kali ini cuma pengen up load video doang. Singkat banget. Gak begitu mutu sich, tapi mungkin berarti banget buat Zaheer. Soalnya, ini pertama kali Zaheer naek odong-odongan yang ada di toserba terdekat.



video

Photobucket

Wisuda Sepupu Ayah

Hari Sabtu kemaren (tanggal 1 Agustus 2009), sodara sepupu ayahnya zaheer diwisuda, namanya Anah. Acaranya dimulai dari jam delapan pagi. Bertempat di UNIKU. Karena aku dan ayah mesti masuk kerja pada hari itu, jadi kami bermaksud dateng ke sana jam sebelas aja, pas si ayahnya selese ngajar.

Zaheer? So pasti donk ga mo ketinggalan. Dan ternyata kita baru bisa berangkat jam sebelas lewat 40 menit. Udah diperkirakan bisa nyampe tempat, acara udah selese. Dan emang betul, pas nyampe di UNIKU acara wisuda pun baru aja bubaran. Sempet bingung juga nyari-nyari grup pengantar sepupunya ayah ini, saking banyaknya orang-orang, bejibun.

Keliling-keliling, 15 menit baru bisa ketemu dech tuch. Yang nganter ada emaknya zaheer, ada uyutnya, uwak-uwaknya ayah juga plus para krucils. Sempet ada perasaan malu juga sich, karena datengnya pas tinggal acara makan-makan plus photo-photo. Hehe… jadinya dateng-dateng langsung santap-santap dech. Si ayah cuek aja makan dengan lahapnya. Aku juga sekalian nyuapin zaheer karena emang udah jam makan siangnya.

Dilanjut dengan photo-photo, keliling-keliling lagi cari-cari tempat yang pas buat backgroundnya. Agak susah juga, semuanya penuuh. Akhirnya setelah nunggu di sana-sini, dapet juga. Tapi yaaah, kayaknya alakadarnya aja. Ini dia photonya, sebenernya banyak banget, tapi cuma 3 aja yang dipajang. Rata-rata sama aja sich.



Anyway buat Anah... Congrat yaa.. mudah-mudahan setelah ini bisa segera mengamalkan semua ilmu yang telah didapet plus mendapatkan kesuksesan … amin

Photobucket