ZAHEER 21+ BUL

Selalu saja banyak yang berubah tiap bulannya. Begitu pun bulan ini. Zaheer udah mengalami beberapa kemajuan, terutama tentang perjalanan toilet training nya. Maaf nich bukannya jorok loh, tapi mau sedikit sharing aja.

Alhamdulillah sejauh ini perkembangannya pesat. Karena pembiasaan BAK di toilet tiap hari, dia bener-bener terbiasa. Dan hasilnya… yach hampir bisa dipastikan udah gak ngompol lagi. Walopun kadang sekali-kali masih ngompol, itu hanya karena mungkin kebelet ga tahan. Selainnya, oke lah.. Bye..bye.. ngompol.

Dan surpraise lagi, minggu ini, tepatnya udah 7 hari terakhir ini Zaheer juga udah gak ngompol di malam hari. Wooow.. senengnya. Padahal aku gak pake latihan dengan dibangunin malem-malem buat tatur ke kamar mandi. Jadi Zaheer udah bisa nahan buat gak BAK selama semaleman. Tapi tentunya tiap sebelum tidur harus ”dipipiskan” dulu. Hmmm... good boy...

Tapi soal BAB, masih agak suka sembarangan. Walopun seringnya sich udah bisa di toilet. Gak pa pa lah. Insya Allah gak lama lagi Zaheer juga bisa terbiasa BAB di toilet. Mudah-mudahan. Jadi tinggal latihan ceboknya. 

Soal perkembangan bahasa, lumayan lah.. udah makin banyak kosakatanya. Juga udah mulai bisa merangkai 2 kata. Pengucapannya juga udah agak fasih. Kalo bulan lalu masih belum bisa huruf /k/ , /L/ , dan /r/, sekarang huruf /k/ udah bisa, jadi tinggal melatih 2 huruf lagi.

Tambah mengenal banyak macam binatang dan buah-buahan, masih sedang dihafal. Tapi kalo nama temen-temen seusianya sich udah hafal semua.

Udah lihai pake sepeda. Kemana-mana kadang dengan sepeda, walopun ya...itu, belom bisa ngayuh. Masih dengan kaki. Belom nyampe bener ke goesannya.

Sekarang Zaheer udah mulai tertarik dengan acara tivi, terutama kalo distelin filmnya Upin-Ipin. Selebihnya yang dia suka cuma iklan. Jadi Zaheer bukan termasuk anak yang penyuka tivi.

Dan soal ASI, alhamdulillah sampe saat ini, masih terus. Walopun udah agak jarang. Sehari palingan cuma 2 kali, siang sekali dan tengah malem sekali. Selebihnya lebih banyak sufor atau UHT. Mudah-mudahan ASI nya bisa terus berlanjut sampe usianya 2 tahun, walopun kadang-kadang aku ngerasa pengen segera nyapih. Tapi sungguuuuuh gak tega.

Hmmm.. apa lagi yach... sejauh ini masih selalu menghafal nama-nama benda dan terus menambah kosakata. Oke... keep grow up sayang..

Photobucket

TEMU KANGEN

Aahhhh… akhirnya .. bisa OL lagi. Setelah sekian lama, kutelantarkan blog ini karena berbagai hal, mulai dari soal koneksi yang ilang mulu, sampe soal kesibukan-kesibukan kerjaan (ceileee... kesannya so sibuk getoh!) ... yang telah bikin dakuh gak bisa nyentuh inet sama sekali.

Hai... hai... hai... sapa-sapa dulu temen-temen semuanya. Gimana kabarnya? Kangen euy. Kangen sama celoteh-celoteh dan juga kangen mencelotehi (???) tepatnya sich mengomentari. Ya..ya..ya...

Miss you all.. muach... Kedepannya mungkin bisa cerita-cerita lagi soal my lovely Zaheer. Masih akan terus cerita soal perkembangannya, tentang pernak-pernik kehidupannya, masih akan terus melancarkan aksi blogwalking dalam rangka silaturahmi, dan masih akan terus menambah daftar temen-temen biar bisa terus tambah wawasan, terutama soal pengasuhan. Insya Allah …


Oya… gak lupa, makasih banyak buat temen-temen yang tetep rajin nengokin Zaheer walopun aku lama gak OL. Makasih yaaa… dan jangan bosen-bosen.



* S * E * L * A * M * A * T * * H * A * R * I * * I * B * U *


Photobucket

PERJALANAN TOILET TRAINING


Hari ini menginjak hari keempat dari sejak dimulainya toilet training nya Zaheer. Dan alhamdulillah sebuah peningktan ini yang membuatku tambah bersyukur pada-Nya. Zaheer udah 2 hari ini gak pipis kecuali di toilet or kamar mandi. Artinya Zaheer udah gak ngompol di sembarang tempat lagi. Yippiiiie!

Mencoba tips-tips di postingan sebelumnya, bagaimana cara membiasakan anak BAK atau BAB di tempatnya. Awal-awal aku coba dengan selalu menawarkan dan mengajak Zaheer pipis ke kamar mandi/toilet tiap 2 jam sekali. Zaheer sich seneng-seneng aja aku ajakin ke kamar mandi/toilet, soalnya di situ ada sesuatu yang jadi salah satu kesukaannya Zaheer. Yups! Air. Zaheer suka sekali mainin air. Barangkali tiap anak kecil emang suka ya mainin air.

Hari pertama, tiap 2 jam sekali aku ajakin Zaheer ke toilet, walopun gak keliatan lagi pengen pipis. Selama beberapa kali aku ajakin ke toilet ini, beberapa kali memang pipis, beberapa kalinya cuma mainin air doang. Selama ditinggal kerja juga aku udah pesenin ke ibu pengasuh agar selalu konsisten dengan toilet training ini.

Hari kedua, Zaheer sudah mulai terbiasa dengan kebiasaan pipis di toilet. Udah mulai bisa meminta agar diajakin ke kamar mandi. Walopun sama dengan hari pertama, kadang memang bener-bener pipis, kadang cuma maenin air.

Hari ketiga, surpraisssss! Zaheer sudah terbiasa dengan kebiasaan BAK dan BAB di toilet. Beberapa kali dalam sehari ini Zaheer selalu bilang dulu kalo udah pengen pipis dan pup. Dan minta dibukain kamar mandinya. Biasanya sambil pegang-pegang “anu” nya.

Wuihhh senengnyaaaa... Minimal Zaheer udah bisa memanage rasa, bisa nahan untuk gak pipis di sembarang tempat, walopun belom bisa buka celana sendiri. Kalo yang satu ini gak tau kenapa Zaheer males buka celana sendiri, belum ada kemauan, walopun udah disuruh untuk buka celananya, pengennya dibukain ma orang lain.

Gak papa lah.. bertahap.

Selanjutnya... bagaimana membiasakan Zaheer untuk gak ngompol di malam hari saat tidur. Aku masih belum tega nich ngebangunin saat pules tidurnya buat tatur pipis ke kamar mandi.

Gimana yaa, ada yang punya solusi?


Gambar diambil dari http://adventuresinece.today.com/2009/02/10/potty-training-in-day-cares/

Photobucket

GO TOILET TRAINING !

Gereget rasanya pengen segera melihat si baby udah bisa BAK n BAB di tempatnya secara mandiri. Tentunya hal itu tidaklah mudah. Perlu pelatihan dan pembiasaan.

Selama ini aku belum secara penuh dan kontinyu mengajari Zaheer toilet training. Baru hanya sesekali aja aku ajak Zaheer untuk BAK di toilet, 1 – 2 jam sekali misalnya. Meskipun sampe saat ini, Zaheer belum terbiasa lapor tentang keinginannya untuk pipis. Tau-tau udah bocor, baru dia lapor. Aku juga masih banyak lupanya. Seringnya keenakan dengan aktifitas bermain, lupa dengan toilet trainingnya.

Kebiasaannya BAK juga belum teratur waktunya, kadang 1 jam sekali, kadang 3 jam, atau bahkan 4 jam sekali Zaheer pipis. Tergantung banyak atau sedikit jumlah minumnya.

Di usianya yang ke-20 bulan ini, aku bertekad pengen secara serius mempraktekkan toilet training. Mudah-mudahan bisa kontinyu dan berhasil. Bismillah ...

Menurut hasil pemantauan ke beberapa daerah, *ceileee..*, kemampuan anak untuk BAK di tempatnya, berbeda-beda. Ada yang dari 12 bulan udah gak pernah pipis di sembarang tempat lagi. Ada yang mulai usia 2 tahun. Malah ada yang udah 4 tahun masih suka ngompol di celana.

Hmmm.. mudah-mudahan Zaheer bisa terbiasa dengan toiletnya mulai dari usia 2 tahun. Karena akhir-akhir ini juga dia udah tertarik dengan cara BAK di toilet.

Ini ada beberapa oleh-oleh browsing tentang penerapan toilet training.

Beberapa tanda si kecil siap melakukan toilet tarining

  1. Tidak mengompol beberapa jam sehari minimal 3 sampai 4 jam
  2. Ia berhasil bangun tidur tanpa mengompol sedikitpun
  3. Tahu waktu untuk buang air kecil dan besar dengan menggunakan kata ‘pipis’ atau ‘pup’
  4. Sudah mampu memberi tahu bila celana atau popok sekali pakainya sudah kotor ataupun basah
  5. Bila memegang alat kelamin atau minta ke kamar kecil sebagai alarm bahwa keinginan BAK atau BAB memanggil
  6. Bisa memakai dan melepas celana sendiri
  7. Memperhatikan ekspresi fisik misalnya wajah yang meringis, merah atau jongkok seperti saat ia buang air
  8. Tertarik dengan kebiasaan masuk ke dalam toilet, seperti kebiasaan orang-orang lain di dalam rumahnya
  9. Minta untuk diajari menggunakan toilet
Jika poin-poin di atas tidak terdapat pada anak kita, bukan berarti kita harus menunda toilet trainingnya. Iya kan?

Tahapan toilet training :
  • Biasakan menggunakan toilet pada anak untuk buang air. Mulailah dengan membiasakan anak masuk WC
  • Latihlah anak untuk duduk atau jongkok di atas toilet meskipun dengan pakaian lengkap, sambil menjelaskan kegunaan toilet, untuk mengusir rasa takutnya
  • Lakukan secara rutin pada anak ketika terlihat ingin buang air. Sejak terbiasa menggunakan toilet, ajaklah ia untuk selalu menggunakannya, terutama 20 menit setelah bangun tidur atau setelah makan. Bila pada waktu-waktu tersebut anak sudah berada di toilet, tapi tidak buang air kecil, ajaklah segera keluar. Bila sekali-kali mengompol, itu hal wajar. Juga tidak perlu dipaksa jika sewaktu-waktu anak enggan ke toilet.
  • Pujilah anak jika berhasil melakukannya. Jika terjadi kecelakaan segera dibersihkan dan jangan pernah menyalahkannya. Contohkan juga padanya bagaimana menggunakan toilet sehari-hari.
Sumber http://wrm-indonesia.org/content/view/1163/57/

Ayo huny, siap berlatih!

Photobucket

HAPPY 20 MO


Wah.. gak kerasa usia Zaheer udah menginjak di 20 bulan. Tinggal 4 bulan lagi menuju kepala dua. Tinggal 4 bulan lagi perjalanan ASI nya. Tinggal 4 bulan lagi Zaheer jadi anak remaja. hehe.. maksain banget sech!

Banyaaaaaak banget perkembangan yang dialaminya. Bertambah lagi perkembangan pemahaman akan berbagai macam konsep. Konsep masuk dan keluar, turun-naik, maju-mundur, depan-belakang, atas-bawah, luar-dalam, mengalir-surut, dan banyak lagi yang lainnya. Yang kesemuanya itu disertai dengan pemahaman pengucapan katanya.

Zaheer juga udah bisa berhitung 1 sampe 10, dengan pengarahan sedikit-sedikit. Kadang-kadang masih ngacak juga. Its oke. Tinggal pengenalan bentuk angkanya. Sekarang-sekarang ini aku lagi nyari-nyari buku pengenalan binatang dan buah-buahan yang lengkap, atau posternya, tapi belom ketemu nich. Susah amat nyarinya. Kalo ke Gramedia kayaknya kejauhan. Belom nyempetin ke sana.

Selain itu, kesehatannya semakin meningkat. Yang kalo dulu-dulu gampang banget kena batpil, tapi akhir-akhir ini, jauh-jauh dech tuch yang namanya batpil. Dan mudah-mudahan, menjelang pergantian musim ke musim hujan ini, Zaheer gak terkena imbasnya. Alias sehat wal afiat selalu. Amin..

Sehat terus huniiii..


Photobucket

GEMEZZZZ

Kayaknya gak ada habisnya yach cerita soal si kecil. Gak mo ketinggalan perkembangan sekecil apa pun, bahkan itu suatu penurunan pun. Tetep pengen dijadikan sebagai moment yang terabadikan.

Apakah itu cerita gembira yang sampe bikin kita tertawa-tawa, ataukah cerita kurang menyenangkan, atau bahkan yang menyedihkan yang bikin kita menangis bombai dibuatnya.

Gak jarang kita sebagai orang tua dibikin terpingkal-pingkal oleh kelakuan lucunya. Atau dengan perbuatannya kita dibuat terharu sampai mengharu biru. Dan sering pula kita dibuat jengkel dan marah oleh tingkahnya yang kadang susah dibilangin.

Dan sekarang ini nich, Zaheer mulai menunjukkan sikap-sikap yang nyebelin. Itu kata ayahnya loh.. Mulai sering-sering susah dibilangin alias ngeyel. Misalnya saja waktu ayahnya lagi berkutet dengan soldernya. Nah, Zaheer udah tau kalo solder itu panas. Tapi kalo ngeyelnya lagi kumat, dibilangin agar maennya gak deket ma ayah, eh, malah disengajain, ngegelendot terus sama si ayah. Alhasil, bukannya kerja, Ayah malah jadi bete.

Dan itu cuma salah satunya aja. Masih banyak lagi tingkah yang bikin kita gemes plus jengkel.

Kalo buatku sich, kejadian yang hampir selalu bikin aku kesel adalah tiap prosesi acara memandikan Zaheer. Mulai dari buka baju, sampe pake baju kembali dengan rapi, itu butuh waktu yang gak sedikit. Karena selalu diwarnai dengan kejar-kejaran. Walopun gak selalu acara memandikan ini jadi sesuatu yang nyebelin, tapi gak jarang juga kami tertawa bareng ketika melewatinya.

Yah itu lah dunianya anak-anak kecil yah. Tapi over all, kami tetep sayang sama Zaheer. Karena yang menonjol dari semua itu Zaheer tetaplah si pinter, si lucu, si cakep, dan selalu ngegemesin. We always love youuuu
..

Photobucket

SELAMAT JALAN ABAH n EMAK

Eits, jangan salah persepsi yaa... Bukan mo ngabarin berita duka kok. Malah berita gembira. Ceritanya tanggal 28 Oktober 09 kemaren, tepatnya hari Sumpah Pemuda, kami mengantar Abah dan emak berangkat ibadah haji, ke pusat kabupaten doank siiih. Gak tanggung-tanggung, yang nganter sampe 11 mobil. hihi... sedesa dibawa semua kalee.

Di mobilnya sich adem, secara ntu mobil AC, tapi pas nyampe TKP, wuihhh puanas buanget, orang hampir sekabupaten tumplek semua di situ. Yang berangkat haji nya kurleb 868 orang, dibagi ke 2 kloter, yang nganternya seluruh keluarga. Alhasil jalanan macet total, merayap.. Zaheer sich seneng-seneng aja, yang belom ngerti apa itu macet. Yang penting baginya, lagi naek mobil dan ketemu kuda-kuda andong. heu...heu...

Tapi kita tetep seneng juga, walopun udah berhaus-haus karena emang berpanas-panas. Yah siapa tau kecipratan, dengan harapan mudah-mudahan suatu saat kita juga jadi salah satu dari hamba-Nya yang dapet kesempatan jadi tamu-Nya.

Ngomong-ngomong, liat-liat orang-orang yang mo pada berangkat ibadah haji taun ini, ternyata yang masih muda-muda juga banyak loh. Aku pikir, hebat juga yah mereka, yang masih muda-mudi udah bisa berangkat haji. It’s verry wah! Salut lah pokoknya. Waduuuh aku jadi ngiler nich. Kapan yah dapet giliran? Insya Allah... gak ada yang gak mungkin kok. hehe...

Any way Selamat jalan emak dan abah, semoga selamat sampe tujuan.. (udah nyampe sich), mudah-mudahan sempurna ibadah hajinya dan menjadi haji yang mabrur setelah kepulangannya. amin.

We’ll be missing u...

Photobucket

SI BIANG KERINGAT (part 2)

Seminggu ini di blogroll ku ada beberapa blog yang gak ke-update postingannya. Begitu juga blog ini. Di beberapa blog temen, blog ku ini masih tercatat dengan postingan yang lama, alias gak up to date juga. Tanya kenapa!? Ada yang tau?

Well, ke topik utama …
Belum menemukan cara yang ampuh nich buat ngobatin biang keringetnya Zaheer. Awalnya cuma di sekitar dada dan di bawah tengkuk. Eh, kondisi terakhir malah menyebar hampir ke semua bagian punggung.

Dengan keadaan begitu, ditambah hawanya yang akhir-akhir ini panas, siang dan malem, akibatnya tidur pun jadi terganggu. Keringetan terus. Jadinya bintik-bintiknya pun terasa makin gatel aja. Pengennya minta digarukin terus punggung dan dadanya. Kalo udah kayak gini, bukannya jadi enakan, malah gatelnya makin terasa runyam dan bintiknya pun makin memerah. Padahal dari awal udah dikasih bedak salicyl dan caladine cair.

Untuk sedikit mengurangi penderitaannya ini, aku udah coba mengubah suhu kamar dan ruangan lainnya dalam rumah, dengan membuka-buka dikit jendela-jendela yang ada. Yah lumayan lah, ada angin sepoy-sepoy yang masuk, karena emang dipersilakan.

Di rumah memang gak ada yang namanya kipas angin ataupun AC. Karena tempat tinggal kami yang deket pegunungan ini tergolong daerah berhawa dingin, jadi kami belum merasa perlu lah buat ngadain itu. Cuma kok akhir-akhir ini gak tau kenapa, panas begini ya.. apa mungkin karena menjelang pergantian cuaca menjadi hujan kali ya. Tiap malem juga yang biasanya tidur berselimut rapat, tapi sekarang-sekarang sich gak nahan rasanya pake selimut.

Kalo perihal baju hampir semua bajunya zaheer aku pilihkan yang berbahan katun. Yang bukan dari katun palingan ada cuma beberapa aja. Jadi sejauh ini gak masalah dengan soal pakaian.

Ada lagi saran kalo anak lagi biang keringetan, agar diolesin campuran tepung aci, air plus sedikit garam. Dan yang ini belom berani aku coba. Sedikit ragu ditambah si ayah yang gak ngijinin. Padahal sebenernya kan ga da salahnya dicoba, hehe ... ‘Anak kok buat coba-coba!’

So, buat temen-temen ada yang punya solusi ampuhnya ga? Plis..pliiiis kasih tau yaa …

Photobucket

SI BIANG KERINGAT

Lagi-lagi Zaheer biang keringatan. Di sekitar dada dan punggung atas. Sebelumnya udah pernah juga bintik-bintik kayak gini, di sekitar tangannya. Udah pernah dikasi Caladine cair, masih aja. Pernah juga dikasi bedak salicyl, tetep juga. Lalu tanpa direncana, kita nyemplungin Zaheer dech di kolam air belerang, tepatnya sich renang di pemandian air anget yang ada campuran belerangnya , dua hari kemudian biang keringatnya cabut semua, alias sembuh, ilang bintik-bintiknya, bersih.

Tapi gak berlangsung lama, biang keringetnya dateng lagi. Kali ini juga sama belum mempan dikasi caladine dan salicyl. Apa mesti renang di air belerang lagi ya? Pengen banget sich, tapi susah nyari waktunya, terutama si ayah akhir-akhir ini sibuk banget. Padahal kami kasian ma zaheer, jadinya sering garuk-garukin daerah yang terkena biang keringat. Kalo udah gitu, kadang bisa sampe lecet.

Browsig-browsing soal biang keringet ini, aku dapet artikel berikut :
(sengaja dicopy buat pengetahuan aja, mudah-mudahan bermanfaat)

Penyebab dan Cara Mengatasi Biang Keringat

Biacara soal biang keringat pada bayi, penyebab sebenarnya adalah tersumbatnya kelenjar keringat. Karena fungsi kelenjar keringat pada bayi belum sempurna seperti pada orang dewasa, makanya kita lebih sering menemukan biang keringat ini pada kulit bayi.

Cara Mencegah Timbulnya Biang Keringat :

  1. Gunakan pakaian yang mudah menyerap keringat, seperti katun
  2. Gunakan pakaian yang longgar, jangan yang terlalu ketat
  3. Perbaiki sirkulasi udara pada ruangan
  4. Mandikan bayi dengan teratur, 1 atau 2 kali setiap hari

Ada beberapa alternatif untuk mengobati biang keringat:
  1. Dengan VCO (Virgin Coconut Oil)
  2. Dengan Minyak Telon (pilih yang kandungan minyak kelapanya 60%, agar tidak terlalu panas)
  3. Bedak Salicyl (bisa dicampur dengan air, seperti bedak dingin)
  4. Bedak tabur

Photobucket

ZAHEER PERNAH ILANG?

Berangkat dari rumahnya bunda Indra2fa, aku jadi terinspirasi buat nulis ini juga. Tadinya sich mo disimpen aja cerita konyol ini, malu nyeritainnya. Tapi ya gak apa, buat pelajaran aja ke depannya, biar gak terulang.

Ceritanya sebelum lebaran, tepatnya H-10 an lah. Kami berdua (aku dan Zaheer) pergi ke toserba terdekat buat beli-beli keperluan lebaran. Toserba nya sich gak gede-gede amat lah, tapi ramenya bukan main. Yah begitulah memang biasanya situasi saat-saat mendekati lebaran, jangan harap bisa leluasa belanja di pusat-pusat perbelanjaan.

Tadinya sich si ayah mo nemenin, tapi ada jadwal ngajar siang sampe sorenya. Jadi cuma bisa anter jemput doank.

Sesampainya di sana, ngeliat tempatnya yang ruame banget kayak gitu, aku putuskan agar zaheer tetep digendong aja. Tapi emang ni anak dasarnya gak mo diem, liat banyak orang kayak gitu, selama digendong meronta-ronta terus, pengen turun. Awalnya sich aku pertahankan untuk tetep menggendongnya. Tapi lama-kelamaan pegel sendiri nahanin rontaannya (hehe..yang satu ini aku belom nemu bahasa yang pas) Zaheer. Ya sudah lah, aku lepas juga akhirnya.

Tapi, setelah dilepasin, bukannya Zaheer yang ngikutin kemana mamanya pergi, malah sebaliknya, aku yang ngikutin Zaheer kesana-kemari lari-larian sesukanya. Bahkan mungkin pengennya sich seantero toserba ditelusurin. Cuape dech! Dan bukan cuma lari-lari aja, tapi sambil ngambil-ngambilin barang-barang yang menurutnya aneh, yang kemudian diberantakinnya. Uhhh..aku pikir kalo kayak gini terus, kapan bisa milih-milihin belanjaannya?

Karena udah sedikit cape, kelanjutannya aku biarin aja tu anak asik maen sendiri, mungkin yang kasian entar SPGnya mesti ngeberesin hasil kerjaannya Zaheer. hehe.. gak pa pa sekali-kali.

Sambil tetep memantau, aku milih-milih belanjaanku. Gak pa pa Zaheer seperti itu, yang penting selama masih bisa tertangkap dengan penglihatanku.

Lama-lama, keasikan juga aku milih ini milih itu. Tiba-tiba.. tersadar… eh, mana Zaheer??? lihat-lihat ke barisan rak-rak satu demi satu…kok gak ada!! Waduh gaswat!! Aku kehilangan jejaknya. Setengah panik sambil berusaha agar tetap terlihat tenang, aku coba cari-cari lagi shaf demi shaf rak-rak yang ada, tapi tetep gak ketemu. Kali ini aku panik beneran. Keringat panas dingin bercucuran sampe semua lantai toserba jadi basah karena keringatku (hehe..boong bangets). Dalam hati aku berdoa, Ya Allah pertemukan kami, ya Allah aku mohon.

Coba tanya-tanya sama SPG yang ditemuin, barangkali ada yang liat anak kecil sendirian, dan aku inget waktu itu Zaheer pake baju warna merah. Tapi setelah tanya sana sini, hasilnya nihil. Mungkin boro-boro merhatiin anak-anak, yang ada mereka sibuk dengan kerjaannya.

Aku makin panik. Cari, dan terus cari. Sambil terus berkecamuk segala pikiran, Ya Allah aku kehilangan Zaheer, mana dia bicara aja belum lancar, apalagi untuk mengekspresikan ke orang-orang bahwa dirinya anak hilang, di tengah-tengah tempat seperti ini.

Sambil mata terus-menerus menerawang kemana-mana, dan ketika baru ada niatan untuk lapor ke bagian informasi, tiba-tiba aku liat ada seorang SPG sedang menggendong anak kecil berbaju warna merah yang lagi nagis. Ya! Gak salah lagi, itu Zaheer, anak semata wayangku. Terimakasih ya Allah, Engkau masih mempercayakannya padaku. Alhamdulillah. Beberapa kali aku ucapkan terima kasih sama SPG tersebut, yang rupanya ditemukan di antara deretan sepatu-sepatu. Tapi gak sampe aku ngasih tip padanya. Hehe..pelit amat yah… hanya bisa dengan do’a aja,dalam hati, mudah-mudah Allah memudahkan segala urusannya. Amin.

Hmmmh.. sekarang kalo inget itu, konyol banget dech kayaknya. Dan kalo aku ceritain ini ke orang lain/keluarga, pasti pada mikir, ini ibu gimana sich gak bisa jaga anak, baru gitu aja bisa kehilangan. Mana Zaheer belum ngerti hal-hal seperti kehilangan dan sebagainya, belom lancar ngomong pula. Kalo anak umur 3 – 4 tahun sich mending, udah bisa nyari kalo ilang. Ck..ck..ck…


Photobucket

GANTI WAJAH

Setelah sekian lama cari-cari template, akhirnya dapet juga yang nemplok di hati.
Jadi juga dech ganti wajah.

Tapiiiii, seperti yang temen-temen liat, penampilan ini masih belom sempurna.

Masih perlu rehab sana-sini.


Oleh karena itu, kami, atas nama keluarga Nur Rusydi, dengan segala kerendahan hati yang serendah-rendahnya, mengharapkan keridhoan bapak/ibu/sdr dengan sedalam-dalamnya, memohonkan maaf yang sebesar-besarnya atas ketidak nyamanan berkunjung ke blog ini.
Hehehe…bahasanya terlalu dibuat-buat ga sich?

Aku juga belom tau, ni template udah ada yang pake atau belom yah.
Sambil lagi-lagi tengok kanan kiri.

Perbandingan :
Masih sama-sama childish dengan yang lalu.
Warna yang ini agak gelap, tapi lebih rame.
Kali ini ada yang bergoyang (lihat bagian pojok kiri atas)

Penilaian :
Suka gak suka, mesti suka.
Terima gak terima, harus diterima.

Photobucket

Majang Award Doank

Thanks to @yank Mira yang udah mempercayakan melempar award ini ke blogku yang kurang terurus, sehingga kurang rapi ini. Tapi ya emang cuma segini blog ini adanya. Seneng gak seneng mesti diterima.

Ini dia wujudnya yang cool abizz (Gak tau siapa art creatornya)



Rupanya ada aturan khusus dari award ini, diantaranya adalah kita harus meletakkan link-link ini di blog kita, begini : dengan menghapus link yang nomor 1 dalam daftar, sehingga semua peserta naik 1 level, yang no 2 jadi no 1, no 3 jadi no 2, begitu seterusnya. Lalu masukkan link kita sendiri di urutan no 10. Tapi ingat yaaa... kita semua harus fair.

  1. shulayman
  2. Imenoreh
  3. juragan jengkol menuntut balas
  4. Cilpilicious
  5. Enno
  6. Boodee
  7. Woel
  8. Irien
  9. @yankmira
  10. Desy Noer
Oke, aturan lainnya, award ini harus dibagikan kepada 10 blog lainnya. Dan karena kebanyakan udah pada dapet award jenis satu ini, aku mo coba dulu tengok-tengok lagi para tetangga yang belum ketiban ni award dan bersedia dengan senang hati untuk memajangnya.

Photobucket

Huruf K, L dan R

Suatu kali dalam sebuah percakapan ringan dua orang anak beranak. (hihi..lebay ..)


Zaheer : liat mobil tetangga lewat depan rumah. Berteriak ”Biiiiiw!”. Kemudian lari ke ruang tengah dan manggil-manggil mamanya yang lagi asik depan komputer (lagi ngapain ya...? yang jelas bukan lagi ngerjain tugas kantor loh)


Zaheer : (dengan suara yang cempreng) ”Mamaaah...!”

Mama : (gak kalah cemprengnya) ”Yaaa...!”

Zaheer : ”Biw... biw....”

Mama : ”Iya” (udah ngerti, maksudnya nunjukin bahwa ada mobil)

Zaheer : ”Mamah... Biw!”

Mama : ”Iya... mobil” (masih dengan mata ke layar komputer)

Zaheer : ”Biw..biw..” (intonasi meninggi, dengan kaki di pijek-pijekan ke lantai)

Mama : baru ngeh ”Ooh..iya. Yuk liat mobil yuuuk” (=dalam bahasa Sunda)

Zaheer : ”hehe.. biw” (dengan mimik puas, menggiring mamanya ke depan buat liatin mobil tetangga).


Hehe.. ga da kerjaan ya, nontonin mobil tetangga. Mudah-mudahan suatu saat kita bisa punya juga ya nak.. *hope : mode on*


Di Lain Waktu


Mama : masih dalam bahasa Sunda tentunya. ”De, coba ikutin ya..., KA!” (/k/)

Zaheer : “TA!”

Mama : “EL!” (/l/)

Zaheer : “EY!”

Mama : “ER!” (/r/)

Zaheer : “EY!”

Mama : ?????

Photobucket

Kepeleset

Bener-bener di luar kendaliku, kemaren Zaheer kepeleset jatoh di tanjakan depan rumah. Saking sakitnya barangkali, nangisnya aja sampe 15 menit baru bisa berhenti, itu pun pake jurus suap (ASI). Kasian my bunny..

Hidung lecet dan pipi membiru.


Di atas bibir dan di jidat juga ada lecet


Hihi... jadi perong.

Photobucket

“Nagis”

Suatu kali, Zaheer bilang padaku “maa .. nagis .. aa“ .
Sebelum aku ngeh dan ngerti apa maksudnya, Zaheer terus ngulang-ngulang ucapanya.
“aa .. nagis .. aa… nagis” sambil berlagak mendengarkan sesuatu.

Dan setelah kuperhatiin, rupanya ada suara anak laki-laki, anaknya tetangga sebelah yang lagi nangis.

Aku baru ngerti setelah beberapa saat, oooh rupanya ada suara aa (biasa dia manggil ke anak laki-laki) yang lagi nangis toh.


Satu perkembangan lagi, kali ini Zaheer udah ngerti apa itu nangis. Walopun pengucapannya masih kurang tepat, belom bisa bilang “ng”.

Photobucket

Cerita Lebaran

Susahnya membuang penyakit M yang rasa-rasanya terus menggerogoti ini. Kelamaan liburannya, jadinya ya kayak gini dech, keenakan nyantei. Pengen cerita banyak hal. Tapi malah ketundaaa terus, ditambah jaringan yang kembang kepis. Banyak kempisnya daripada ngembangnya. Nulisnya juga jadi ogah-ogahan. Walaah..! Cerita dulu ah, yuu..

(udah agak usang nich)

Lebaran kali ini pastinya beda donk ceritanya dengan lebaran tahun lalu. Kalo tahun lalu pas lebaran, Zaheer baru berusia 6 bulan, jadi masih ta' gendong kemana-mana, lebaran ini udah 18 bulan, udah bisa lari-larian sendiri, lagi belajar ngomong. Kalo inget itu, gak henti-hentinya rasa syukur pada Sang Maha Penggenggam umur, bersyukur karena masih bisa merasakan bulan Ramadhan yang penuh berkah dan masih bisa berlebaran di tengah-tengah keluarga tercinta.

Kami berlebaran di Garawangi. Yup, rumah ortu. Karena kami pikir, mumpung masih ada mereka, jadi ga da salahnya berlebaran gak di rumah sendiri. Selain itu juga kami pengen merasakan suasana mudik, walopun cuma mudik lokal, masih satu kabupaten. hmmm.. masih bisa disebut mudik kan?

Bisa berkumpul bareng keluarga adalah hal yang menggembirakan. Tapi ada aja yang kurangnya. Zaheer lebaran ini kesehatannya belom pulih. Hari H-nya Idul Fitri, Zaheer masih diare. Udah bisa ditebak, dengan keramaian seperti ini, kalo badannya dirasa kurang enak, yah jatoh-jatohnya ke rewel. Digendong sini, nangis. Digedong sana, nangis. Pengennya sama mamanya terus. Padahal yang berkumpul semua keluarga, ada uyutnya, uwak-uwak, paman dan bibi. Lengkap lah pokoknya. Siangnya dilanjut berkunjung ke uyut satunya di Sukaimut. Zaheer masih belom bisa ceria.

Hari kedua, kami ke berkunjung ke uyut Darma dan uwak Cirendang. Karena belom pulih bener, kali ini pun masih diwarnai dengan tangisan. Hari ketiganya ada acara walimatus-syafar uyut yang di Sukaimut. Alhamdulillah kali ini diarena udah stop. Paginya hanya pup sekali dan itu pun udah gak encer kayak sebelumnya. Plong dech rasanya. Nafsu makannya pun beranjak membaik.

Hari ke-empat, awalnya mo ikutan mancing di kolam bareng para paman dan bibi. Tapi batal, karena si ayah malah ketiduran. Meskipun gitu, kita masih dapet kiriman ikannya hasil pancingannya, udah mateng lagi. hehe…

Satu yang terlupakan, selama lebaran aku gak keingetan sama sekali buat ambil fotonya Zaheer. Duuuh kacian amat yah…?

Liburan kemarin lumayan panjang, tapi rasanya belom puas waktu buat besama-sama terus sama anak tercinta. Dari tanggal 1 udah mesti masuk kerja lagi. Tapi ya setidaknya, aku gak begitu kuatir ningggalin Zaheer, kesehatannya udah pulih lagi sekarang. Sehat terus ya nak…

Photobucket

Mudik Dulu

Idul Fitri tinggal menghitung hari. Gak kerasa bulan Ramadhan ini begitu cepet, akan segera berlalu. Sedih dan gembira bercampur baur. Gak henti-hentinya memohonkan pada Sang Maha Kuasa, agar bisa dipertemukan lagi ke Ramadhan berikutnnya.

Orang-orang rame-rame bikin kue-kue. Di toko-toko juga pada sesek, terutama toko pakaian. Pasar-pasar juga gak ketinggalan, makin rame dengan para pembeli dan penjual lama maupun dadakan. Semua sibuk mempersiapkan hari yang dinanti, hari dimana umat muslim kembali meraih fitri.

Dan satu lagi, masjid-masjid pun tiap malam dipenuhi dengan orang-orang yang i'tikaf, mengharap anugerah malam seribu bulan.

Jalan-jalan raya hampir gak pernah lengang lagi, sesak dengan para pemudik.

Dan kini saatnya kita mudik.

Buat temen-temen, walopun masih beberapa hari lagi, Aku, ayah dan Zaheer, dengan segala kerendahan hati mengucapkan

Selamat hari Iedul Fitri. Mohon Maaf Lahir dan Bathin.

Semoga kita semua bisa meraih derajat taqwa. amin

Photobucket

Kena Diare

Ramadhan kali ini rasanya kok agak berat buatku dan Zaheer, mungkin. Awalnya bisa jadi gara-gara aku juga sich. Tiap berbuka puasa hampir selalu ada menu es nya. Abisnya, gak nahan banget buat gak menghadirkan yang satu itu. Tanpa memikirkan akibatnya. Buatku dan buat Zaheer.

Dan… terjadi juga, tanggal 8 September aku kena diare. Yah aku pikir dari situ salah satu penyebabnya. Seharian bolak-balik WC. Besoknya, tanggal 9 September Zaheer ikut-ikutan kena diare juga. Apa mungkin nular dari ASI yah? Gak tau lah. Langsung aku kasih oralit aja. Aku juga minum obat diare. Dan alhamdulillah hanya berlangsung 2 hari diareku sembuh. Tinggal kembungnya aja yang masih suka kumatan.

Masalahnya Zaheer sampe 24 jam belom sembuh juga. Tiap kali baru selese dibersihin pup nya, keluar lagi, cair. Dibersihin lagi, keluar lagi. Begitu terus sampe beberapa kali. Mendingnya, Zaheer seneng minum, jadi ga sampe lemes-lemesan karena kurang cairan.

Tanggal 10 September, karena BAB nya masih keseringan, kami bawa Zaheer ke DSA nya. Dikasi obat, terdiri dari anti biotik, oralit dan obat kembung. Hanya selang sehari, diarenya sembuh. Dua hari aku masih kasih obat itu. Mastiin emang udah bener-bener sembuh, baru aku stop pemakaian obat. Pup udah normal lagi, makan juga udah biasa lagi. Plong donk rasanya.

Ternyata itu gak berlangsung lama. Tanggal 15 September Zaheer panas, batuk dan pilek. Aku coba home treatment dulu, gak langsung ke dokter. Tapi besoknya, penyakit malah berkembang, Zaheer diare lagi, tapi kali ini pup nya ada darahnya. Ya, disentri. Semakin sering BAB, semakin sering dibersihin, semakin sakit anus nya, soalnya tiap kali dibersihkan Zaheer nangis yang menandakan kalo daerah tersebut dirasa sakit. Sementara oralit diberikan, parecetamol dan obat baptil juga masih berlangsung.

Karena hari ini masih diare (+ berdarah) juga, maka kami kembali berkunjung ke DSAnya. Dan vonisnya memang disentri. Sedikit browsing-browsing tentang disentri, bisa diliat di sini. Penyebabnya bisa karena kuman yang masuk ke tubuh lewat makanan. Aku pikir-pikir dulu, makanan yang mana yaa? Bahan evaluasi lagi nich.

Soal BB, otomatis turun. Dengan diarenya plus muntahnya plus makannya yang gak teratur. Yang tadinya 10,3 kg sekarang tinggal 9,5 kg. Berarti turun 8 ons. Cepet amat yah.

Hhhhh... Apa pun penyebabnya, mudah-mudahan Zaheer segera sembuh. Amin, ya Allah.

Soal kaitannya dengan puasa, selama Zaheer panas dia pengennya terus-terusan mimi ASI, dikasi susu formula jadi gak mau, nolak mulu. Makan juga jadi gak teratur, sedikit yang masuk, dimuntahin lagi. Jadinya, dengan agak terpaksa aku gak puasa selama beberapa hari. Yaaah…bolong dech! Gak papa lah… kasian Zaheer, asupan yang bisa masuk selama sakit cuma ASI, jadi kuusahakan kualitasnya harus bagus dan banyak, dengan tidak berpuasa dulu.

Cepet sembuh ya sayang… Kan mo lebaran…

Photobucket

Sepeda Baru

Sebenernya udah lama pengen beliin Zaheer sepeda roda tiga. Baru kesampean n baru sempet kemaren sore. Begini nich penampakannya. Mudah-meriah, yang penting awet. Aku pikir anak kecil modelan Zaheer ini akan cepet bosennya.


Zaheer sich so pasti, senengggg banget.

Photobucket

Zaheer Hari Ini

Sedikit meng-update tentang Zaheer saat ini.


  • Alhamdulillah sehat, makannya udah banyak dan bisa abis. Makanya sekarang pipinya juga agak cabi. Walopun masih gak secabi dulu.

  • Menu pavoritnya sayur asem (melinjo), hehehe… gak elit banget sich!

  • Lagi seneng-senengnya mainin lidah. “tak..tak..” kira-kira gitu bunyinya.

  • Kebiasaan ngelipet jari. Tapi aku gak dapet-dapet photonya. Jadi jari yang tengah itu ditumpangin di jari telunjuk. Seperti berbelit. Kali orang yang baru kenal kalo liat, pastinya nyangka, nih anak cacat tangannya. Na’udzubillah.


Awalnya sich barangkali dari coba-coba, ga da yang ngajarin. Lama-lama kok jadi kebiasaan. Terutama di saat-saat Zaheer gak lagi pegang apa-apa, itu otomatis jarinya ngelipet seperti itu. Tapi kalo lagi pegang barang atau lagi tidur sich enggak. Tiap kali dipaksa dilepasin lipetannya, pasti marah. Sekarang sich lumayan udah gak sesering biasanya yang kayaknya hampir setiap saat. Hanya sekali-kali.


  • Males gosok gigi, tepatnya sich ga mo gosok gigi. Susaaah amat kalo diajarin gosok gigi. Padahal biasanya suka. Tapi akhir-akhir ini, malah baru liat sikat giginya aja udah mengunci rapat giginya. So, kepaksa dech ada acara pemaksaan yang berbuntut tangisan.

  • Masih belajar makan sendiri, dan masih banyak berantakannya ketimbang yang masuk ke mulutnya.

  • Makin banyak perbendaharaan katanya, walopun kebanyakan masih belum sempurna pengucapannya. Masih belom bisa nyebutin huruf /k/ , /l/ dan /r/

  • Udah hafal konsep rasa gatel, dingin, gerah, panas, enak, sakit dan takut berikut nama rasanya.

  • Kalo bikin kesalahan, misalnya ngejatuhin (dengan gak sengaja) barang yang lagi dipegangnya biasanya bilang “eh!”

  • Ada satu kebiasaan akhir-akhir ini yang agak sedikit nyebelin, ngupil dengan telunjuk, trus telunjuknya dimasukin ke mulut. Alias dijilat. ihhhh… gak banget dech! Gak tau siapa yang ngajarin. Makin dilarang malah makin disengajain dilakuin. Zaheer…zaheer…!

Photobucket

Ngabuburit di Arena Bermain

Kali ini upload poto-poto aja di Sabtu sore (pekan lalu).











Ini pertama kalinya Zaheer bermain di arena bermain anak-anak.

Photobucket

The First Time He Asks for Taking a Bath

Hohoho…

Pertama kalinya dalam sejarah hidupnya Zaheer. Apaan?


Ceritanya kemaren pagi, seperti biasa Zaheer bangun tidur, cuci muka, dilanjut sarapan, tinggal mandi. Aku pikir nyantai dulu ah bentar, Zaheer gak langsung aku mandiin. Sambil nunggu jam delapanan, iseng-iseng buka facebook sambil ngajakin Zaheer berjemur pagi-pagi (biar anget sebelum mandi).

Tiba-tiba Zaheer nyamperin sambil bilang :


“Maa… ibap”, maksudnya ‘maa… ibak’, artinya mandi.
(cat: sampe saat ini Zaheer belom bisa huruf /k/ ,l/ , /r/ )

Hmmm pertama kalinya dia minta mandi. Suatu perkembangan. Biasanya sich boro-boro. Ini artinya Zaheer udah mengerti tentang waktu, minimal tau kapan waktunya mandi. Kalo waktunya tidur sich udah tau dari dulu, hihi…


Photobucket

He Knows That I am Angry

Ada satu lagi perkembangan Zaheer akhir-akhir ini. Udah bisa menilai emosi orang lain. Salah satunya rasa marah.

Pernah suatu kali Zaheer mecahin gelas beling, yang sebelumnya udah aku wanti-wanti agar tuh gelas disimpen (info : tingginya Zaheer udah bisa ngeraih gelas-gelas di rak, karena raknya emang agak pendekan), dan ini udah terjadi beberapa kali. Kali ini aku sengaja pasang muka kesel/marah di depannya.

Dan... Zaheer pun selama beberapa menit cuma merengut, diem. Keliatannya dia ngerti kalo mamanya lagi kesel. Aku sich sengaja, buat pelajaran juga kalo ngelempar gelas itu tidak baik. Mudah-mudahan Zaheer bisa ngerti, yah pelan-pelan.

Lain waktu pernah juga ketika Zaheer lagi mimi ASI, dia gigit PD. Pake tenaga lagi gigitnya. Duuh rasanya sakit bukan main. Senut-senutnya sampe kerasa agak lamaan. Soalnya giginya udah banyak, gigi depannya juga udah lengkap. Jadi bisa dibayangin dech gimana rasanya.

Saat itu secara refleks aku teriak kenceng ’aawww’. Dari situ aku pasang muka marah. Maksudku sich biar Zaheer ngerti kalo itu tidak baik juga, dan biar gak diulangin lagi. Waktu itu Zaheer terus diem dengan muka yang hampir-hampir mo nangis. Sengaja aku biarkan selama beberapa menit lah, buat pelajaran aja, sekali-kali.

Tapi lama-lama aku malah gak tega juga ngebiarin Zaheer yang cuma diem aja karena merasa disuekin sama mamanya. Mungkin gak tau apa yang mesti diperbuat., pengen deketin mamanya, tapi dia tau kalo mamanya lagi kesel.

Setelah ku anggap cukup, baru dech aku samperin Zaheer. And ... peluk dan cium.

Maapin mama yaa nak. Mama cuma ingin kamu belajar, bahwa gak semua hal boleh dengan bebas dilakukan. Belajar dari kecil ga da salahnya.

Yang masih aku pertanyakan, boleh gak ya pembelajaran seperti itu, dengan menunjukan rasa kesal, untuk memberitahukan kalo sesuatu itu gak baik dilakukan, selain dengan membicarakannya secara komunikatif. Silakan sharingnya.

Photobucket

Ramadhan Ceria

Duh udah lama juga nich gak bisa posting. Alasannya karena apa ya? Pertama karena emang gak begitu nyempetin. Kedua, karena signalnya lagi rada angin-anginan. Maklum mungkin karena sekarang lagi musim angin di sini. Kerasa banget, siang-malam anginnya kenceng buanget. hehe... ngaruh kali! Jadinya gak bisa bebas ngenet, walopun buat sekedar BW.

Mau sedikit cerita soal hari pertama puasa, kemaren. Sesuatu yang lumrah kalo bulan Ramadhan, di tiap kampung (kita kan orang kampung), biasanya ada ngoprek. Ngebangunin orang-orang untuk sahur. Ada yang pake gendang gede. Ada juga yang pake pentungan. Macem-macem lah, yang penting bisa bikin rame dan bisa ngebangunin warga. Mulainya sekitar jam 2 pagi.

Nah, karena rameeee banget sama yang ngoprek, Zaheer gak bisa lah tetep berselimut ria. Jam 2.30 pagi udah ikutan nimbrung di dapur. Ngerecokin mamanya yang lagi masak-masak nyiapin buat sahur. Pas makan sahurnya juga jadi rame. Zaheer pegang-pegang sendok sambil di gebuk-gebukin ke barang apapun yang ditemuinya. Maksudnya sich niruin yang ngoprek. Tapi giliran mo disuapin malah gak mau, enek kali ya, gak biasa makan pagi-pagi.

Alhamdulillah hari pertama dilalui dengan lancar. Aku tetep bisa beraktifitas kayak biasanya. Walopun menjelang sore udah kerasa lemes-lemes. ASI juga walopun lagi puasa masih tetep lancar keluar. Yah dibantu-bantu sama susu formula, seperti biasanya.

Walopun sebenernya bagi orang yang sedang menyusui ada keringanan untuk tidak berpuasa, tapi rasanya sayang sekali untuk melewatkan bulan Ramadhan ini. Dan alhamdulillah nya, ASI tetep bisa diberikan. Kuantitasnya aja lebih aku jarangkan. Di siang hari lebih dibanyakin susu formulanya dibandingkan ASI. Baru malemnya bisa full ASI.

Any way buat semua temen-temen blogger, kami sekeluarga mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Maafkan semua khilaf dan salah, jika selama berkomentar, ada salah-salah kata. Mudah-mudahan semua amal ibadah kita diterima oleh Allah SWT.

Mari sambut bulan Ramadhan dengan kesucian hati agar semua ibadah kita terhindar dari kesia-siaan. Amin.

Tetap Ceriaaaaa....

Photobucket

Tentang Khitan

Hari Jum’at malam (14 Agustus 2009), Zaheer dibawa kondangan ke acara khitanan sodara sepupunya Ayah (Roby). Acaranya dibarengkan dengan perayaan ultahnya. Lumayan rame. Tapi sayang pas acara ultahnya Zaheer malah bobo. Abisnya acara digelar jam 1.30 siang. Emang pas banget dengan jam tidurnya Zaheer. Jadi ga sempet ngeliput acara ultahnya

Khitanan baru dilaksanakan jam 4 sorenya. Dan kali ini pun, aku ga bisa liput, soalnya Roby dikhitan di rumahnya dokter, jadi kita gak bisa ikut. Syukuran khitanan ini dilaksanakan malemnya jam 8. Dan jam segitu, waduh, jangan tanya dech, Zaheer sich udah repot, biasa tidur malem jam 6.30 atau jam 7. Ya otomatis gak bisa ngikut acara syukuran ini juga.

Maka sebelum acara dimulai, kita udah cabut duluan. Tapi sempet sich foto-foto dulu bareng penganten sunatnya, walopun di sela-sela ngantuknya.


Ngomongin soal khitan, bagi ibu-ibu yang punya anak-anak laki pasti ngerasain gimana perjuangan “harus tega” ketika anak kita dikhitan. Aduh, aku gak kebayang dech gimana ya, rasanya menyaksikan anak sendiri dikhitan. Walopun sekarang udah ada teknik cepat dengan laser, tapi yang aku pernah saksikan (cuma ngedengerin sich sebenernya) ada anak yang lagi dikhitan pake laser, tapi tetep jerat-jeritnya itu loh… hiiiy…ntar gimana ya giliran Zaheer?? Mesti nyiapin mental nich dari sekarang.

Kenapa khitan ini dipentingkan banget? Jawabannya karena banyak manfaatnya. Di antaranya :


1. Menjadikan kemaluan lebih bersih dan mudah membersihkanya, terutama dari sisa sisa urine, sehingga akan terjaga kesuciannya, karena tidak ada sisa kencing yang najis tersisa dan sudah terbasuh merata dengan maksimal.

2. Sebagai ciri/tanda pengikut Nabi Muhammad SAW dan pelestari syari’at nabi Ibrahim A.S.

3. Memberikan nilai keindahan.

4. Mampu mengontrol syahwat.

5. Jika telah berkeluarga penis akan lebih bersih, tidak mudah lecet/iritasi dan mencegah enjakulasi dini.

6. Mencegah penumpukan spegma, yaitu kotoran yang lengket berwarna putih yang sering berbau tidak sedap yang berasal dari lemak yang dihasilkan tubuh yang bercampur bakteri dan sisa urine.

7. Meminimalkan penyebaran HIV.

8. Meminimalkan penyebaran HPV (human pappiloma virus.

9. Khitan melindungi istri. Istri yang bersuamikan laki-laki berkhitan relatif lebih aman dari terjangkiti kanker leher rahim.

10. Sebagaimana dijelaskan Rasulullah SAW : “Karena khitan lebih memuliakan orang perempuan dan lebih disukai suami. Khitan juga Memperindah wajah dan lebih memuliakan suami.” (diriwayatkan oleh Al-Baihaqi).

11. Mencegah timbulnya penyakit kanker serviks.

Info lebih lengkapnya soal khitan ini, bisa diliat di sini.

Photobucket

Soal BB

Cerita waktu kemaren Zaheer ke posyandu, rutin penimbangan berat badan dan pengukuran tinggi badan. Awalnya aku pikir karena udah sakit-sakitan, BBnya kali ini akan turun. Tapi ternyata enggak. Malahan naik. Walopun cuma 1 ons, dari 10 jadi 10,1 kg. Ga pa pa lah yang penting ada peningkatan, bukan penurunan.

Masalah BB ini kalo dulu waktu usia masih di bawah 1 tahun, gampang banget naiknya. Bahkan pernah naiknya itu sampe 1,7 ons dalam waktu kurang dari sebulan. Tapi setelahnya usia 1 tahun lebih, penambahan BBnya itu agak seret.

Penyebabnya sich aku kira karena anak yang sudah di atas 1 tahun memang lebih banyak aktifitasnya. Sehingga lebih banyak juga pembakaran kalorinya.

Hal ini memang terbukti dengan membandingkan antara anak yang aktif dengan anak yang pendiem. Anak yang aktif bermain kebanyakan badanyya lebih kecil (bukan kurus) dari anak yang lebih banyak diem. Anak pendiem cenderung kurang aktifitasnya sehingga kalori yang terbakar sedikit, jadinya asupan yang masuk lebih banyak ke pembentukan berat badan.

Tapi, biasanya nich, menurut pengamatanku juga (sok jadi pengamat ), anak yang aktif walopun badannya lebih kecil, itu lebih kenceng tangan dan kakinya. Beda lagi sama anak yang diem, walopun besar tapi terkesan lembek.

Jadi nich, buat para ibu-ibu, para emak-emak, yang BB anaknya biasa-biasa aja, gak usah kecil hati dan gak perlu risau. Asal tetep pastikan, penyebabnya itu memang karena mereka (anak-anak kita) banyak aktifitasnya. Dan pastikan juga BB nya itu tepat sesuai dengan usia dan seimbang dengan tinggi badannya, alias tidak kurang atau tidak kurus.

Silakan sharingnya ...

Photobucket

Nggak Ngompol

Pagi-pagi liat-liat sekitar rumah sudah banyak pernak-pernik berwarna merah-putih. Udah kerasa banget hawa 17 Agustusan nya. Siang kemaren Zaheer ikutan nimbrung ma anak-anak muda-mudi (hihi… jadi serasa udah tua banget sich), yang lagi pada bikin gantungan-gantungan merah putih, buat ngehias sekitar rumah-rumah di blokku.

Apa korelasinya ma judul ya?

Gini, aku pernah denger bahwa anak balita yang hanya dikasi ASI aja sebagai susunya maka ngompolnya lebih sedikit ketimbang anak yang dikasi susu botol (selain ASI). Apa iya ya? Coba-coba cari infonya dari mbah google, gak nemu artikel soal ini.

Menurut pengamatanku dari anak-anak di sekitar tetangga, emang agak-agak bener pernyataan seperti itu. Faktanya, ada anak-anak yang sampe umurnya yang ke-20 bulan yang cuma minum ASI sebagai susunya, itu kebiasaan ngompolnya udah bisa berhenti di usianya ini. Tapi lain lagi sama anak yang selain ASI, dikasi susu botol juga, itu ngompolnya masih berlanjut di usia yang sama.

Hmmm… emang sich ini bukan penelitian secara ilmiah. Aku juga gak begitu percaya sama teori ini. Menurutku yang menyebabkan anak masih ngompol atau nggak sich tergantung dari pembiasaan dan latihan.

Bagaimana dengan Zaheer? Di usianya yang 17 ini, Zaheer masih ngompol. Tapi udah jarang siiih. Malem juga palingan cuma 2 kali ngompolnya. Sengaja dari kecil aku gak biasaain pake diapers, kuatir jadi kebiasaan ampe gede. Biarlah, cucian jadinya agak banyakan juga. Yang penting Zaheer bisa belajar konsep bahwa yang namanya pipis itu pasti bikin celana basah dan gak enak, jadi biar terpikir olehnya, bagaimana caranya agar kalo pipis gak bikin celana basah. (hehe …terpikir gak ya sama Zaheer ¿¿¿ )

Aku juga sich yang kurang begitu gencar menerapkan toilet training. Jadi belom sampe ke tahap bahwa pipis itu harus di toilet.

Tapi minimal, Zaheer udah bisa mengerti tentang pipis. Udah bisa merasakan bahwa dia mau pipis, atau bahwa dia udah pipis. Biasanya kalo mau pipis, dia biasanya bilang dulu “pipis”. Tapi seringnya pas diajak ke kamar mandi, malah gak jadi pipisnya. Lain waktu, kita coba ngebiarin Zaheer ketika bilang pipis (gak diajak ke kamar mandi), eh, malah beneran pipis. Nah, seringnya sich baru bilang kalo pipisnya udah. hihiy…

Dan 2 malam terakhir ini nich, Zaheer udah ga ngompol kalo tidur malem. Suatu kemajuan kan!? Ada dua kemungkinan sich, yang pertama karena Zaheer udah bisa menahan pipisnya (mengerti bahwa pipis gak boleh di atas kasur), atau kemungkinan kedua karena emang Zaheer gak pengen pipis selama semaleman itu.

Aku sich berharapnya kemungkinan yang pertama yang bener. Soalnya tidurnya juga emang nyenyak sich, jadi mungkin juga jadi gak kepikiran buat pipis. Begini nich salah satu gayanya kalo lagi tidur.


Harus dimulai lagi ngebiasain Zaheer pipis dulu sebelum tidur, terus ngebangunin Zaheer di tengah malem buat ngajakin pipis di kamar mandi (tapi kayaknya yang ini aku gak tega). Plus siangnya dibiasakan, tiap beberapa jam sekali diajak pipis. Tanpa ngompol dicelana. Kalo itu terlaksana, wah rasanya seneng juga yah…

Photobucket

Sweet Seventeen

Horeee..! Zaheer hari ini tepat usianya 17 bulan. Mudah-mudahan ini jadi sweet seventeen nya yang pertama. Setelah kemaren abis sakit panas, syukur kini udah sehat lagi, bisa bermain kayak biasanya lagi. Cuma masih agak sedikit rewel.

Pas usianya yang ke-17 ini, alhamdulillah begitu banyak perkembangan yang udah dilaluinya. Makin pinter, makin cakep, dan mudah-mudahan menjadi anak yang sholeh kelak. Amin.

Udah banyak perbendaharaan katanya. Walopun baru bisa bilang satu kata aja. Belom bisa merangkai 2 kata di sekali pengucapan. Baru sekali-kali aja bisa mengucap 2 kata. Masih ada beberapa huruf yang belum bisa diucapkan ma Zaheer, diantaranya huruf /k/ , /L/ dan /r/ .

ASI, alhamdulillah masih berlanjut. Mudah-mudahan sampe usia 2 tahun, aku masih bisa ngasih ASI. Tapi herannya akhir-akhir ini seringnya kalo pas tengah-tengah menyusu, Zaheer sering ngelepasin sendiri sambil bilang “se’ep” (artinya : habis). Aku jadi berpikir, apa emang ASI ku udah mulai berkurang ya. Itu kan reaksi biasanya zaheer kalo lagi minum susu di botolnya, terus abis, biasanya bilang “se’ep” gitu. Duh gawat nich mesti banyakin makan makanan penyubur ASI.

Zaheer juga udah mulai belajar makan sendiri pake sendok. Walopun seringnya sich ngeberantakin, bukannya makan. Kalo minum udah bisa sendiri, pake gelas beneran.

Udah bisa pake sandal/sepatu sendiri. Juga udah bisa lepasin baju sendiri, tapi kalo makenya sich belum bisa.

Trus, udah bisa ngelap ingus sendiri kalo lagi pilek misalkan. hihi… gak jarang malah jadinya tambah belepotan.

Kalo lagi lari-larian terus ketemu jalan pudunan atau turunan, udah bisa nge-rem sendiri. Sebelumnya kan kalo di jalan pudunan/turunan masih suka kebablasan. Sekarang udah nggak lagi. Aku jadi gak begitu kuatir kalo ngebiarin Zaheer keluar rumah sendiri.

Ngeyelnya lagi sering-seringnya kumat. Misalnya, akhir-akhir ini kalo lagi maen ma Ica, anak tetangga seumurannya, sering jadi korban penganiayaan (penjitakan atau penjambakan) Zaheer, kalo dilarang, itu bukannya berhenti. Tapi malah makin keras ngegebuknya. Gak jarang permainan pun diakhiri dengan tangisannya Ica ini. Untuk satu ini, aku suka heran, kenapa sich ni anak hobi banget ngusilin Ica, padahal kalo maen ma temen yang laen sich baik-baik aja. Apanya yang salah ya?

Lagi demen-demennya ma mobil-mobilan. Kalo sebelumnya sich mobil-mobilannya yang seabreg, mulai dari yang terkecil, ampe yang paling gede itu cuma jadi pajangan aja. Sekarang sich jadi mainan pavoritnya. Bahkan sampe udah banyak rusak sekarang, tetep dia maenin.

Begitulah kurang lebih Zaheer di usianya yang ke-17 bulan. Keep healthy and keep grow up ya sayang …



Photobucket