SOSIALISASI BERTETANGGA

Beberapa waktu lalu ada percakapan yang kurang lebih seperti ini :

(telah ditranslate dari bahasa Sunda)
Belio : Kamu itu kok ya ga mau sosialisasi sama orang-orang sekitar (para tetangga).
Aku : Sapa bilang? Aku suka kok gabung ma mereka.
Belio : Mana? Belom pernah aku liat kamu duduk bareng mereka, ngobrol..
Aku : Kamu nya aja yang gak pernah liat.
Lagian emang menurutmu sosialisasi itu apa sich? Kongkow-kongkow? Nongkrong bareng?
Ngomongin orang lewat?

Belio : ……

Intinya belio mempertanyakan ketergabunganku dengan orang-orang sekitar yang dia anggap kurang.
Hmmmmh…

K alo dipikir-pikir ironis memang yah. Pengertian sosialisasi dalam hidup bertetangga banyak yang kurang faham, atau lebih tepatnya, banyak yang sudah menyalah artikan. Banyak yang berfikir bahwa hidup bertetangga itu harus sering-sering berkumpul duduk bareng dengan tanpa mempedulikan apa maksud dari perkumpulan tersebut.

Memang sich bagus, dengan berkumpul duduk bareng berarti telah menguatkan tali silaturrahmi. Tapi coba lihat lagi… apa dengan berkumpul nangkring seperti itu bisa bersih dari yang namanya menggunjing? I say NO dear! Bahkan ga jarang, dengan perkumpulan-perkumpulan seperti itu, orang lewat pun jadi bahan pembicaraan. Bagus kalo yang dibicarakan adalah hal-hal baiknya. Tapi ini sungguh-sungguh sangat jarang sekali.

Ceritanya pernah suatu kali aku coba ikutan dalam riungan para ibu-ibu yang lagi ngobrol di teras depan salah satu rumah tetangga, yang letaknya gak jauh dari rumahku. Dalam waktu GAK LEBIH DARI 15 MENIT saja aku dah dapet info baru, tepatnya gossip. Bahwa ada salah satu tetangga pasangan suami-istri muda yang bentar lagi mo cerai gara-gara suaminya yang impoten…was…wis…wus…. Whattts? Luar binasa yah.. hanya dalam waktu bentar aja. Apa lagi kalo sampe 1 jam 2jam bahkan berjam-jam, bisa ngomongin orang sekampung kalee.

Yang awalnya gak tau, jadi tau. Mana info tersebut belom tentu kebenarannya. Karena biasanya gossip itu berantai, si A dari si B, si B dari si C, dst. Mending kalo berita itu bener dan gak ditambah-tambah. Nah kalo salah dan udah dibumbui, sudah dosalah kita menggunjingkan seseorang. Runtuhlah pahala kebaikan kita karena bergunjing itu.

Coba tengok lagi tentang ibu-ibu yang banyak menghabiskan waktunya, berkumpul di teras rumah tetangga. Gak jelas juntrungannya, ketawa-ketiwi, cakakak-cikikik, bahkan gak jarang mereka menggunjing mencibir sebagaian ibu-ibu (yang gak termasuk dalam komunitas mereka), gak gaul lah, gak merakyat lah dsb. Bahkan mungkin (mudah-mudahan aku salah) mereka teteeep aja asoy kongkow ketika adzan berkumandang pun. Hiiiiih…!

Apakah seperti itu yang dinamakan sosialisasi menurut Anda? Kalo gitu SORRY AKU GAK BISA!
Selain karena aku sebagai WM, aku juga di rumah ga punya asisten RT, so mendingan beres-beres, nyetrika, nyuapin n mandiin si Zaheer, manjain diri di kamar mandi, baca buku dsb. Biar pas suami dateng kerja, udah fresh dan keadaan rumah pun udah agak tertib, setelah seharian diberantakin ma krucil. Lebih bermanfaat mana coba?

Walopun begitu, bukan berarti aku sama sekali gak mau gabung dengan orang-orang sekitar. Bersosialisasi dalam bertetangga menurutku cakupannya : dalam hal muamalah sehari-hari, (mis : jual beli dsb), bertamu duduk sebentar, kerja bhakti sosial, penuhi hak-hak bertetangga (menjenguk jika sakit, saling mendoakan, dsb) tegur sapa, tanya kabar, berbagi kalo ada yang bisa dibagi, dan sebagainya. Bolehlah sekali-kali mengadakan acara bersama, misal dengan diadakan arisan dsb dengan tetap menjaga kehormatan keluarga masing-masing. That’s what I mean.

13 comments:

aku juga jarang hampir ga pernah keluar rumah kok Des, tapi kenal sih sama tetangga. gak suka kalau ngobrol2 nonkrong gitu.

Kalo di Miri ini mah orang2 bener2 individualisme. Pas kami baru pindah, terus mo main2 ke tetangga alam rangka memperkenalkan diri sebagai jiran baru, ada yang menanggapi dengan ramah, tapi kebanyakan bahkan buka pintu pagarnya pun ga, cuma menghampiri dari jendela. So, ga ada tuh yang namanya budaya konkow2 trus ngerumpi

Saya juga enggak pernah ngumpul2 sama tetangga. Untungnya, suasana lingkungan di tempat saya tinggal cukup menyenangkan, apalagi ibu mertua aktif di kegiatan. Jadi, saya enggak perlu pusing dengan sosialisasi dan sejenisnya... sudah diwakili ibu hehehheehheeee....

Kalau aku sih gak begitu suka kumpul-2 yang ga penting2... takutnya nanti malah jadi bergosip itu mbak.... bisa2 besok gantian kita yg digosipin kan?
Lagipula waktu yang tersisa cuma 2 hari di wiken rasanya ingin dimanfaatkan bener2 gitu sama keluarga :)

Wah..kalo masalah itu sih aku jarang juga mba ngobrol ama tetangga ( kalo kenal sih iya) tp untuk hal2 yang lebih jauh aku jarang,palagi aku yg brgkt kerja jam 8 pulang jam 4..lagian ibu2 di sekitarku rata2nya orang bekerja juga..walaupun kami tinggal di Desa,paling yg ramai cm anak2nya aja hehehe

Wah sama mom....aq juga gak suka nongkrong di teras rumah tetangga ngobrol ngalor ngidul gak jelas.

Emang sih buntut2nya aq yg sering jd bhan gosip yang dianggap sombonglah, gak mo bergaullah, tapi aq gak perduli toh setiap ada undangan atau tetangga punya acara aq tetep berusaha dateng.

Menurutku bersosialisasi cukup seperti itu bukannya nongkrong ngerumpiin kejelekan orang.

Mendingan nongkrong didepan lappi, blogwalking say hello sama mommy2 blogger hehehe.....

waktu di lingkungan kel muda di Cibinong dulu, sarana kenalan itu di ARisan Ibu - ibu, sementara Temu warga khusus untuk bapak2....cuman kalo nenangga, ngerumpi gitu emang gak pernah sie...sementara di lingkungan sekarang , dah kenal...karena dah 23 taun disitu...tapi tetep gak pake rumpi-rumpi.

aku juga jarang gabung sama tetangga. selain karna kerja, mending main sama zikra atau ngerjain kerjaan rumah.
tapi aku selalu berusaha ramah bertegur sapa dan ngelayat ke rumah tetangga yang meninggal. segitu cukuplah menurut aku:p

Orang kan beda-beda pemikiran mungkin yang di katakan orang itu menurut dia di lingkungan nya klo beradaptasi tuh seperti itu artinya ya ngerumpi bareng,ngumpul-ngumpul dll.Tapi alhamdulillah di lingkungan ku ga kaya gitu pada cuek orang nya.

Iya mam. Kalau WM spt kita sih mending waktu yang ada buat keluarga, drpd bergnjing gak karuan ya. Kalau saya ya sosialisanya ikut arisan. Trus kalau sore jalan2 sama Dita di kompleks, say hai aja sama ibu2 yang ketemu.

aq juga gitu koq bun..
jarang banget keluar rumah.. (kecuali ke rumah mertuaku, kebetulan cuma selisih 2 rumah aja ^_^)
biasanya kumpul sama tetangga untuk tujuan2 tertentu, arisan RT, takziah, atau mengunjungi tetangga yg habis melahirkan, dsb.

Aku juga ikutan. Ga suka nongkrong sama tetangga/ibu2 wali murid di TK Destin. Banyak gosip/menggunjingnya, belum termasuk saling menyombongkan diri. Padahal itu sarana yang bagus tuk promo oriflame, tapi telinga ga kuattt... baru 5 menit sudah tahu keburukan orang lain. Jadi bayangin apa gosip mereka tentang aku, ya? Tapi yang paling takut, sih, susahnya ngerem mulutku sendiri. Namanya manusia .... Biarin saja dianggap sombong karena ga kumpul2. Yang penting ga tahu pak A selingkuh ato ibu B TTM sama pak C. :p

serba salah ya? jarang ngobrol2 sama tetangga ntar kita diomongin, tapi kalau keseringan bakalan ngegosip mulu.

Aku juga jarang banget kongkow2, paling cuma ngobrol bentar di tukang sayur sama ibu2. Dan bener lho des, ga perlu butuh waktu lama dah dapat info gosip terbaru di lingkungan rumah. Gile ya?